Best Profit | Harga Emas Dunia dan Perak Kompak Turun

Best Profit (10/12) – Harga emas dan perak susut, dengan perak mencapai level terendah dalam sembilan minggu. Tekanan harga pada logam berasal dari pasar luar utama yang berada dalam postur harian bearish.

Kenaikan imbal hasil obligasi treasury AS dalam minggu ini dan selera risiko pedagang dan investor yang lebih tajam minggu juga memberi efek negatif bagi logam safe-haven.

Melansir laman Kitco, Jumat (10/12/2021), harga emas terakhir turun USD 8,10 menjadi USD 1.777,40 dan perak turun USD 0,417 menjadi USD 22.015 per ounce. best profit

Pedagang menantikan laporan data AS pada minggu ini, di mana laporan indeks harga konsumen November yang diperkirakan naik 0,7 persen dari November dan naik 6,7 persen secara year on year.

Data inflasi China, yang dirilis menunjukkan indeks harga produsen naik 12,9 persen tahun ke tahun, tetapi turun dari bulan lalu. Namun ini masih lebih baik dari harapan. best profit

Di sisi lain, pasar saham global beragam tetapi sebagian besar menguat dalam perdagangan semalam. Indeks saham AS melemah pada tengah hari.

Ini merupakan minggu yang sangat baik bagi kenaikan indeks saham AS dan Kamis melihat kemunduran korektif yang normal dari kenaikan yang kuat. best profit

“Pasar luar” utama hari ini melihat harga minyak mentah Nymex melemah dan diperdagangkan di sekitar USD 71,50 per barel.

Namun, kenaikan minyak mentah juga memiliki minggu yang sangat baik. Indeks dolar AS lebih tinggi.

Sementara itu, imbal hasil obligasi 10-tahun Treasury AS saat ini mencapai 1,494 persen. Imbal hasil obligasi AS telah meningkat minggu ini, di tengah gagasan kebijakan moneter AS yang lebih ketat dan pertumbuhan ekonomi AS yang lebih kuat dalam beberapa bulan mendatang. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Bergerak Mendatar Seiring Pelemahan Dolar AS

Best Profit (9/12) – Harga emas mendatar pada perdagangan Rabu setelah dolar Amerikas Serikat (AS) yang lemah mengimbangi imbal hasil Treasury AS yang lebih kuat. Harga emas cenderung tak bergerak karena investor menyesuaikan posisi menjelang data harga konsumen AS minggu ini.

Dikutip dari CNBC, Kamis (9/12/2021), harga emas di pasar spot hampir bergerak mendatar di level USD 1.784,01 per ounce, turun dari level puncak yang mencapai di USD 1.792,90.

Sedangkan harga emas berjangka AS sebagian besar menetap tidak berubah di USD 1.785,50. best profit

“Satu-satunya tekanan yang didapat harga emas adalah kenaikan imbal hasil Treasury, tetapi kenaikan imbal hasil cukup terbatas,” kata Kepala Strategi Pasar Blue Line Futures, Chicago, Phillip Streible.

Benchmark Imbal hasil Treasury AS naik, meredupkan daya tarik emas. Di sisi lain, nilai tukar dolar turun, membuat harga emas batangan lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. best profit

Streible menyatakan, harga emas diprediksi berlabuh di USD 1.780-USD 1.800 per ounce, menunggu isyarat dari Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) dan data Indeks Harga Konsumen (CPI) AS.

Laporan CPI yang akan dirilis pada hari Jumat dapat mempengaruhi garis waktu The Fed mengurangi dukungan ekonominya sebelum pertemuan kebijakan berikutnya pada 14-15 Desember.

Analis Senior di ActivTrades, mengatakan dengan narasi bergeser kembali ke kebijakan pengetatan bank sentral, yang kemungkinan akan mendorong dolar AS sehingga setiap kenaikan emas kemungkinan akan terbatas. best profit

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah lebih tinggi, meningkatkan biaya peluang memegang emas, yang tidak dikenakan bunga.

Di tempat lain, harga perak di pasar Spot turun 0,2 persen menjadi USD 22,43 per ounce. Sedangkan platinum naik 0,8 persen menjadi USD 958,83 per ounce dan paladium turun 0,1 persen menjadi USD 1,855,31. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Minim Sentimen, Harga Emas Terpantau Stabil

Best Profit (8/12) – Harga emas datar pada hari Selasa, karena dolar yang lebih kuat dan imbal hasil Treasury AS membebani daya tariknya dan membatasi logam ke kisaran USD 4 yang ketat.

Dilansir dari CNBC, Rabu (8/12/2021), harga emas di pasar spot sedikit berubah pada USD 1.778,79 per ons pada 0130 GMT. Emas berjangka AS datar di USD 1.780,00.

Indeks dolar AS stabil, bergantung pada lompatan semalam yang dibuat dengan imbal hasil AS karena investor berharap tanda-tanda awal varian omicron mungkin ringan akan terbukti benar. best profit

Dolar AS yang lebih kuat meningkatkan biaya emas bagi pembeli yang memegang mata uang lain, sementara hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang emas batangan.

Deputi Gubernur Bank of England Ben Broadbent mengatakan pada hari Senin bahwa inflasi di Inggris mungkin “dengan nyaman melebihi” 5 persen pada bulan April dan bahwa pasar tenaga kerja yang ketat di negara itu berisiko menjadi sumber inflasi yang lebih persisten. best profit

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang emas tanpa bunga.

Pasar keuangan, yang telah berjuang tahun ini untuk menguraikan sinyal kebijakan bank sentral, menghadapi tantangan terbesar mereka pada bulan Desember ketika dalam waktu 24 jam Federal Reserve, ECB dan Bank of England mengadakan pertemuan penting. best profit

Para menteri keuangan zona euro tetap optimis pada hari Senin tentang prospek pertumbuhan ekonomi meskipun varian virus corona omicron, dan mereka setuju untuk melanjutkan kebijakan fiskal yang cukup mendukung tahun depan.

Penjualan produk emas Perth Mint pada November melonjak sekitar 94 persen dari bulan sebelumnya ke puncak delapan bulan, kata penyulingan itu pada Senin.

SPDR Gold Trust, ETF emas terbesar di dunia, mengatakan kepemilikannya turun sekitar 0,2 persen menjadi 982,64 ton pada Senin dari 984,38 ton pada Jumat. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Melemah karena Selera Risiko Investor Naik

Best Profit (7/12) – Harga emas bergerak melemah pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Sentimen penggerak harga emas adalah kenaikan selera risiko investor dan penguatan dolar AS.

Namun penurunan harga emas tersebut sedikit tertahan karena ketidakpastian akan penyebaran varian baru Omicron dan jelang pengumuman inflasi AS di pekan ini. Kedua sentimen tersebut membuat investor masih menahan kepemilikan emas.

Mengutip CNBC, Selasa (7/12/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1.780,95 per ounce pada pukul 11.13 GMT. Sementaraharga emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi USD 1.781,90 per ounce. best profit

Dolar AS menguat, membuat emas kurang menarik bagi pembeli luar negeri atau pembeli yang menggunakan mata uang selain dolar AS. Sementara imbal hasil Treasury 10-tahun AS rebound.

Pasar saham juga rebound dari minggu lalu, ketika penyebaran varian Omicron dan ekspektasi kebijakan moneter AS yang lebih ketat mengguncang pasar. best profit

Dolar AS yang lebih kuat, kenaikan imbal hasil obligsi dan peningkatan selera risiko melemahkan minat para pelaku pasar pada emas. “Sentimen pasar saling tarik menarik antara dampak Omicron dan langkah The Fed untuk memerangi inflasi,” jelas analis Saxo Bank Ole Hansen.

Investor sedang menunggu data harga konsumen AS yang akan keluar pada Jumat nanti. Data ini akan menjadi isyarat strategi kebijakan moneter the Federal Reserve. best profit

Harga emas naik 1 persen pada Jumat lalu setelah data menunjukkan bahwa pertumbuhan lapangan kerja AS melambat secara signifikan pada November. Tetapi data tidak banyak mengubah ekspektasi pengurangan stimulus ekonomi yang lebih cepat.

Pengumuman taper yang lebih cepat terlihat seperti kepastian jika data pada varian Omicron minggu ini dan selanjutnya mengonfirmasi bahwa tingkat keparahannya lebih ringan.

“Jadi emas bisa berada di bawah tekanan berkelanjutan dan berpotensi diperdagangkan serendah USD 1.720 per ounce,” kata analis pasar senior OANDA Jeffrey Halley. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Bursa Wall Street Akhir Pekan Tertekan Pelemahan Saham Teknologi

Best Profit (6/12) – Bursa saham AS pada hari akhir pekan hari Jumat berakhir lebih rendah, dengan S&P 500 jatuh ke level terendah 1-1/2 bulan dan Nasdaq 100 meluncur ke level terendah 1-1/4 bulan. Kemerosotan saham teknologi pada hari Jumat membebani pasar secara keseluruhan. Juga, data ekonomi AS yang beragam pada hari Jumat menunjukkan The Fed masih akan mempercepat pembelian obligasi.

Indeks S&P 500 ditutup turun -0,84%, Indeks Dow Jones Industrials ditutup turun -0,17%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup turun -1,74%.

Indeks saham AS mengumpulkan beberapa dukungan pada hari Jumat setelah Senat pada Kamis malam meloloskan RUU pengeluaran sementara untuk mencegah penutupan pemerintah AS. best profit

Laporan penggajian bulanan AS hari Jumat beragam untuk saham. Di sisi bearish, nonfarm payrolls November AS naik +210.000, lebih lemah dari ekspektasi +550.000 dan peningkatan terkecil dalam 11 bulan. Sisi positifnya, tingkat pengangguran November turun -0,4 ke level terendah 1-3/4 tahun di 4,2%, menunjukkan pasar tenaga kerja yang lebih kuat dari ekspektasi 4,5%. Juga, penghasilan per jam rata-rata Nov naik +0,3% m/m dan +4,8% y/y, lebih lemah dari ekspektasi +0,4% m/m dan +5,0% y/y.

Data ekonomi AS lainnya pada hari Jumat lebih kuat dari yang diperkirakan dan bullish untuk saham. Indeks layanan ISM November AS secara tak terduga naik +2,4 ke rekor 69,1 (data dari 1997), lebih kuat dari ekspektasi penurunan ke 65,0. Juga, pesanan pabrik Oktober naik +1,0% m/m, dan +1,6% m/m ex-transportasi, lebih kuat dari ekspektasi +0,5% m/m dan +0,6% m/m ex-transportasi.

Komentar pada hari Jumat dari Presiden Fed St. Louis Bullard adalah hawkish untuk kebijakan Fed dan bearish untuk saham ketika dia mengatakan dia mendukung Fed mempercepat laju tapering dan dia mengutip penurunan tingkat pengangguran November AS menjadi 1-3/4 terendah tahun 4,2% sebagai kasus yang baik untuk menghapus dukungan Fed. best profit

Kelemahan dalam saham teknologi pada hari Jumat membebani pasar secara keseluruhan. Adobe (ADBE) ditutup turun lebih dari -8% untuk memimpin pecundang di S&P 500. Dexcom (DXCM) ditutup turun -7%, Tesla (TSLA) ditutup turun -6%, dan Nvidia (NVDA) dan Advanced Micro Devices (AMD ) ditutup turun lebih dari -4%.

Saham maskapai penerbangan dan operator jalur pelayaran bergerak lebih rendah pada hari Jumat karena varian omicron menyebar di seluruh AS, dengan setidaknya enam negara bagian melaporkan kasus varian baru. American Airlines Group (AAL) ditutup turun -4%, dan Southwest Airlines (LUV) dan United Airlines Holdings (UAL) ditutup turun lebih dari -2%. Juga, Norwegian Cruise Line Holdings (NCLH) ditutup turun lebih dari -4%, dan Karnaval (CCL) dan Royal Caribbean Cruises (RCL) ditutup turun lebih dari -3%.

Saham hotel dan game turun pada hari Jumat karena varian omicron menyebar di seluruh US Penn National Gaming (PENN) ditutup turun -4%, dan Caesars Entertainment (CZR), Las Vegas Sands (LVS), dan Expedia Group (EXPE) ditutup turun lebih dari -3%. best profit

DocuSign (DOCU) ditutup turun lebih dari -42% Jumat untuk memimpin pecundang di Nasdaq 100 setelah melaporkan penagihan Q3 sebesar $565,2 juta, di bawah konsensus $586,9 juta, dan JPMorgan Chase dan Piper Sandler memangkas peringkat saham.

Walgreens Boots Alliance (WBA) ditutup naik lebih dari +4% pada hari Jumat untuk memimpin kenaikan di Dow Jones Industrials setelah Sky News melaporkan Walgreens sedang mengantri dengan Goldman Sachs untuk memberikan saran tentang tinjauan opsi untuk kesehatan Boots dan rantai ritelnya yang dapat termasuk penjualan unit.

Marvel Technology (MRVL) ditutup naik +18% pada hari Jumat untuk memimpin pemenang di Nasdaq 100 setelah melaporkan EPS yang disesuaikan pada Q3 sebesar 43 sen, jauh di atas konsensus 25 sen, dan memperkirakan EPS yang disesuaikan pada Q4 sebesar 45 sen-51 sen, lebih tinggi dari konsensus 42 sen. best profit

Sumber : Vibiznews

Best Profit | Wall Street Melaju Bikin Harga Emas Dunia Terjerembab

Best Profit (3/12) – Harga emas dunia menunjukkan pergerakan signifikan ke sisi bawah. Harga emas ini mengimbangi kenaikan yang terlihat di sesi sebelumnya.

Melansir laman Nasdaq, Jumat (3/12/2021), setelah naik USD 7,80 atau 0,4 persen menjadi USD 1,784.30 per ounce, harga emas untuk pengiriman Februari merosot USD 12,60 atau 1,2 persen menjadi USD 1.762,70 per ounce.

Penurunan harga emas terjadi di tengah berkurangnya daya tarik untuk aset safe-haven karena saham di Wall Street rebound kuat menyusul pullback tajam kemarin. best profit

Kenaikan nilai dolar AS mungkin juga membebani logam mulia, dengan indeks dolar AS naik tipis 0,1 persen menjadi 96,11.

Di AS, Departemen Tenaga Kerja merilis laporan yang menunjukkan klaim pengangguran pada awal pekan yang berakhir 27 November mengalami rebound secara moderat.

Laporan tersebut menyebutkan klaim pengangguran naik menjadi 222.000, meningkat 28.000 dari tingkat revisi minggu sebelumnya 194.000. best profit

Para ekonom memperkirakan klaim pengangguran akan naik menjadi 240.000 dari awalnya 199.000 seperti dilaporkan untuk minggu sebelumnya.

Kenaikan nilai dolar AS mungkin juga membebani logam mulia, dengan indeks dolar AS naik tipis 0,1 persen menjadi 96,11. best profit

Di AS, Departemen Tenaga Kerja merilis laporan yang menunjukkan klaim pengangguran pada awal pekan yang berakhir 27 November mengalami rebound secara moderat.

Laporan tersebut menyebutkan klaim pengangguran naik menjadi 222.000, meningkat 28.000 dari tingkat revisi minggu sebelumnya 194.000.

Para ekonom memperkirakan klaim pengangguran akan naik menjadi 240.000 dari awalnya 199.000 seperti dilaporkan untuk minggu sebelumnya. best profit

Sumber : liputan6

Best Profit | Harga Minyak Turun Usai Muncul Kasus Varian Omicron Pertama di AS

Best Profit (2/12) – Harga minyak jatuh ke zona merah pada perdagangan Rabu setelah CDC mengkonfirmasi kasus omicron yang kuat di AS.

Dikutip dari CNBC, Kamis (2/12/2021), harga minyak mentah berjangka Brent untuk Februari turun 0,2 persen menjadi USD 69,08 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 0,4 persen menjadi USD 65,90 per barel. Kedua harga patokan minyak dunia tersebut menelusuri kembali beberapa kenaikan mereka setelah dokumen OPEC+ menunjukkan kelompok tersebut memperkirakan surplus minyak yang lebih besar di tahun baru daripada yang diperkirakan sebelumnya. best profit

Kontrak bulan depan Brent dan WTI pada bulan November mencatat penurunan bulanan tertajam dalam persentase sejak Maret 2020, masing-masing turun 16 persen dan 21 persen.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak bertemu pada hari Rabu menjelang pertemuan OPEC+ pada hari Kamis, yang mengelompokkan OPEC dengan sekutu termasuk Rusia.

OPEC+ melihat surplus minyak memburuk menjadi 2 juta barel per hari (bph) pada Januari, 3,4 juta barel per hari pada Februari dan 3,8 juta barel per hari pada Maret tahun depan, sebuah laporan internal yang dilihat oleh Reuters menunjukkan. best profit

Beberapa analis memperkirakan OPEC+ akan menghentikan rencana untuk menambah pasokan 400.000 barel per hari pada Januari.

“Ada banyak hal yang menunjukkan bahwa OPEC+ pada awalnya tidak akan meningkatkan produksi minyaknya lebih jauh dalam upaya mempertahankan harga saat ini di sekitar USD 70 per bbl,” kata Analis PVM Stephen Brennock.

“OPEC+ telah melakukan kesalahan di sisi kehati-hatian sejak mulai secara perlahan meningkatkan pasokan dan keputusan untuk menangguhkan rencana peningkatan produksi pada Januari dan menjaga kuota tetap stabil dengan pendekatan hati-hati,” lanjut dia. best profit

Namun, beberapa menteri OPEC+ mengatakan tidak perlu mengubah arah. Bahkan jika OPEC+ setuju untuk melanjutkan peningkatan pasokan yang direncanakan pada Januari, produsen mungkin kesulitan untuk menambahkan sebanyak itu.

Sebuah survei Reuters menemukan OPEC memompa 27,74 juta barel per hari pada November, naik 220.000 barel per hari dari bulan sebelumnya, tetapi itu di bawah peningkatan 254.000 barel per hari yang diizinkan untuk anggota OPEC berdasarkan perjanjian OPEC+.

Dalam tanda bearish untuk permintaan, data dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan stok minyak mentah AS turun 747.000 barel dalam pekan yang berakhir 26 November, menurut sumber pasar, penurunan yang lebih kecil dari yang diharapkan. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Merosot, Investor Spekulasi Pernyataan The Fed

Best Profit (1/12) – Harga emas merosot pada hari Selasa karena investor terpaku pada pernyataan yang tampaknya hawkish dari ketua Federal Reserve AS. Pelemahan ini sekaligus menghapus kenaikan dari reli lebih dari 1 persen yang dipicu oleh kekhawatiran atas varian virus corona Omicron.

Dikutip dari CNBC, Rabu (1/12/2021), harga emas di pasar spot turun 0,7 persen menjadi USD 1.773,21 per ons pada 14:14. ET (1914 GMT). Emas berjangka AS turun 0,5 persen pada USD 1,776,5. best profit

Harga sebelumnya naik sebanyak 1,3 persen di awal sesi setelah peringatan dari CEO Moderna bahwa vaksin COVID-19 cenderung kurang efektif terhadap varian baru.

Dalam sebuah kesaksian di hadapan Komite Perbankan Senat AS, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan The Fed kemungkinan akan membahas percepatan pengurangan pembelian obligasi skala besar pada pertemuan berikutnya. best profit

Komentar Powell mendorong sedikit rebound dalam dolar AS, yang telah stabil sejak saat itu.

“Semua orang mendapat sedikit kejutan karena Powell bergerak lebih dekat ke sisi hawkish,” kata Edward Moya, analis pasar senior di broker OANDA, menambahkan The Fed kemungkinan akan menerapkan kenaikan suku bunga pada kecepatan yang lebih cepat. best profit

Emas digunakan untuk lindung nilai terhadap inflasi, tetapi kenaikan suku bunga meningkatkan biaya peluang memegang emas.

Tetapi dalam jangka panjang, emas akan didukung oleh kekhawatiran atas varian virus, tambah Moya.

Penurunan emas datang bersamaan dengan penurunan di Wall Street setelah komentar Powell mengisyaratkan pergeseran yang lebih cepat ke kebijakan pengetatan melukai sentimen risiko yang sudah terbebani oleh kekhawatiran atas Omicron. best profit

Harga sebelumnya naik sebanyak 1,3 persen di awal sesi setelah peringatan dari CEO Moderna bahwa vaksin COVID-19 cenderung kurang efektif terhadap varian baru.

Dalam sebuah kesaksian di hadapan Komite Perbankan Senat AS, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan The Fed kemungkinan akan membahas percepatan pengurangan pembelian obligasi skala besar pada pertemuan berikutnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Anjlok, Investor Tengah Menilai Dampak Varian Omicron

Best Profit (30/11) – Harga emas melemah pada perdagangan hari Senin, melanjutkan kejatuhan yang telah ditorehkan pada pekan sebelumnya. Pelemahan harga emas ini terjadi karena dolar AS menguat dan sentimen risiko dampak penyebaran virus Covid-19 varian Omicron.

Mengutip CNBC, Selasa (30/11/2021), harga emas di pasar Spot turun 0,4 persen menjadi USD 1.784,41 per ounce pada pukul 11.17 ET, setelah pada minggu lalu juga tertekan 2,9 persen yang merupakan penurunan mingguan terbesar sejak Juni.

Sedangkan harga emas berjangka AS tetap tidak berubah di USD 1.786,30 per ounce. best profit

Kepanikan yang terjadi ke pasar dunia mulai kembali tenang setelah aksi jual minggu lalu yang didorong oleh penemuan varian baru yang mendorong beberapa negara untuk memperketat kontrol perbatasan.

Saat ini pelaku pasar tengah mencoba mencerna berita tentang varian COVID-19 yang baru.

“kenyataannya saat ini pelaku pasar sudah kembali mengoleksi aset-aset berisiko. Pasar saham mulai kembali dan harga emas bergerak flat,” kata analis senior RJO Futures, Bob Haberkorn.

Prospek suku bunga yang lebih tinggi juga ikut membebani harga emas dunia. Saat ini pelaku pasar tengah melihat garis waktu yang akan dijalankan oleh Federal Reserve AS untuk memperketat kebijakan moneter. best profit

Mengutip Kitco, kepala analis SIA Wealth Management Colin Cieszynski mengatakan, harga emas akan bergerak lebih tinggi minggu ini karena pasar terus bereaksi terhadap varian baru virus COVID-19 dari Afrika Selatan yaitu omicron.

“Munculnya varian COVID baru telah mengguncang investor, memicu pelarian modal ke tempat berlindung tradisional seperti emas. Minyak mentah dan tembaga semakin terpukul, sehingga inflasi komoditas dapat mereda,” katanya. best profit

Kepala analis komoditas Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, dirinya tetap netral terhadap emas dan harga tidak bisa kembali di atas USD 1.835 per ounce. Dia menambahkan bahwa pelemahan harga perak dan platinum bukan pertanda baik untuk harga emas di minggu ini.

Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler mengatakan, ketakutan COVID-19 telah membantu pasar emas memangkas kerugiannya.

“Pemantulan emas berhenti di angka USD 1.816 per punce sebagai target retracement utama,” kata dia. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Muncul Varian Omicron, Harga Emas Diprediksi Bakal Naik

Best Profit (29/11) – Harga emas diperkirakan akan mengalami volatilitas yang sangat tinggi pada pekan ini. Harga emas diprediksi bisa melambung di atas USD 1.800 per ounce seperti yang telah dicetak minggu lalu.

Dikutip dari Kitco, Senin (29/11/2021), dalam survei yang dijalankan oleh Kitco, porsi analis di Wall Street yang menyatakan harga emas akan naik, turun dan tetap seimbang atau sama besar. Namun para pelaku pasar atau investor yakin harga emas bakal melambung.

Di Minggu ini, 15 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Untuk kedua kalinya dalam catatan, survei menunjukkan porsi yang sama dalam tiga arah. best profit

Analis yang memperkirakan harga emas bakal naik sebanyak 5 orang. Sedangkan yang memperkirakan harga emas bakal turun dan tetap juga 5 orang.

Sementara itu, Sebanyak 1.527 suara ikut ambil bagian dalam jajak pendapat online Kitco. Dari jumlah tersebut, 1.024 responden atau 67 persen melihat harga emas akan naik minggu ini.

Sedangkan 304 responden lainnya atau 20 persen mengatakan harga emas akan turun. Sementara 199 pemilih atau 13 persen menyatakan netral.

Jumlah partisipan dalam survei minggu ini merupakan yang tertinggi sejak pertangahan Juni lalu ketika pasar emas tengah anjlok dan dilihat sebagai peluang untuk aksi beli. best profit

Sentimen yang beragam ini tidak mengejutkan karena pasar emas pada pekan lalu juga sangat bergejolak. Harga emas sempat turun tajam di bawah USD 1.800 per ounce di awal minggu setelah Gedung Putih mengumumkan bahwa Presiden Joe Biden menominasikan Jerome Powell untuk tetap sebagai Ketua Federal Reserve.

Pasar menganggap itu sebagai sinyal hawkish dan harga emas turun ke level terendah tiga minggu.

Namun, menjelang akhir pekan, kekhawatiran baru akan pandemi COVID-19 karena adanya varian omicron telah menciptakan sentimen safe-haven di logam mulia, mendorong harga kembali ke harga resistance pada USD 1.800 per ounce.

Kepala analis SIA Wealth Management Colin Cieszynski mengatakan, harga emas akan bergerak lebih tinggi minggu depan karena pasar terus bereaksi terhadap varian baru virus COVID-19 dari Afrika Selatan yaitu omicron. best profit

“Munculnya varian COVID baru telah mengguncang investor, memicu pelarian modal ke tempat berlindung tradisional seperti emas. Minyak mentah dan tembaga semakin terpukul, sehingga inflasi komoditas dapat mereda,” katanya.

Kepala analis komoditas Saxo Bank Ole Hansen mengatakan, dirinya tetap netral terhadap emas dan harga tidak bisa kembali di atas USD 1.835 per ounce. Dia menambahkan bahwa pelemahan harga perak dan platinum bukan pertanda baik untuk harga emas di minggu ini.

Direktur Pelaksana Bannockburn Global Forex Marc Chandler mengatakan, ketakutan COVID-19 telah membantu pasar emas memangkas kerugiannya.

“Pemantulan emas berhenti di angka USD 1.816 per punce sebagai target retracement utama,” kata dia. best profit

Sumber : Liputan6