Best Profit | Harga Emas Diprediksi Tetap Perkasa, Tak Takut Kenaikan Bunga The Fed

Best Profit (20/12) – Harga emas diperkirakan masih melanjutkan penguatan pada pekan ini. Harga emas masih akan di atas level psikologis USD 1.800 per ounce pada perdagangan pekan ini.

Harga emas masih akan perkasa meskipun Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) mengisyaratkan untuk menaikkan suku bunga di 2022. Bahkan isyarat yang diberikan kenaikan bunga akan dilakukan tiga kali.

Namun memang, beberapa analis melihat bahwa kenaikan harga emas akan sedikit terganjal. Hal ini karena beberapa pelaku pasar akan melakukan aksi ambil untung sebelum menghadapi tantangan kenaikan suku bunga riil di tahun depan. best profit

Analis senior DailyFX.com Chris Vecchio mengatakan, dolar AS yang lebih lemah dan imbal hasil obligasi riil yang sedikit lebih rendah membantu mendorong harga emas lebih tinggi.

Namun, dia menambahkan bahwa kecuali emas dapat menembus di atas USD 1.835 per ounce, dia melihat masih besar peluang aksi jual.

“Saat ini, karena The Fed bertindak untuk menekan inflasi, setidaknya berbicara seperti yang akan mereka lakukan. Itu berarti imbal hasil riil mungkin telah mencapai titik terendah dalam waktu dekat. istilah, dan itu adalah angin besar untuk emas,” katanya dikutip dari Kitco, Senin (20/12/2021). best profit

Analis lain Darin Newsom yang adalah presiden Darin Newsom Analysis mengatakan bahwa meskipun Federal Reserve lebih hawkish, dolar AS tidak akan lebih tinggi lagi.

“Harga mungkin akan naik, tetapi secara bertahap. Melihat grafik, dolar AS telah mencapai puncaknya untuk saat ini dan akan memberi emas ruang bernafas untuk bergerak lebih tinggi,” kata Newsom.

Minggu ini 16 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Di antara peserta, 11 analis, atau 69 persen menyerukan harga emas naik minggu ini. best profit

Pada saat yang sama, dua analis, atau 13 persen memperkirakan bearish pada emas dalam waktu dekat dan tiga analis atau 19 persen netral.

Sementara itu, total 1.027 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street online. Dari jumlah tersebut, 593 responden atau 58 persen berharap harga emas naik minggu ini. best profit

Sedangkan 263 lainnya atau 26 persen mengatakan lebih rendah sementara 171 pemilih atau 17 persen netral.

Sentimen bullish pada harga emas datang karena pada minggu lalu naik lebih dari 1 persen. Beberapa analis melihat bahwa harga emas akan mampu mempertahankan di level support di atas USD 1.750 per ounce menjelang keputusan kebijakan moneter Federal Reserve.

Kepala analsi SIA Wealth Management Colin Cieszynski mengatakan, emas diuntungkan dari meningkatnya sentimen penghindaran risiko di pasar keuangan dan meningkatnya ancaman inflasi. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Menguat Dipicu Kekecewaan Laporan Data PMI

Best Profit (17/12) – Pasar emas melihat beberapa momentum pembelian baru dipicu rilis laporan data ekonomi AS yang terus menunjukkan mengecewakan dan bisa mempengaruhi harga emas dunia. Seperti aktivitas yang melambat di sektor manufaktur dan jasa.

Melansir laman Kitco, Jumat (17/12/2021), harga emas dunia diperdagangkan mendekati sesi tertinggi menyusul data ekonomi terbaru. Emas berjangka Februari terakhir diperdagangkan pada posisi USD 1.793,10 per ounce, naik 1,61 persen.

IHS Markit melaporkan jika Indeks Manajer Pembelian manufaktur AS untuk Desember turun ke 57,8, dari November di 58,3. best profit

Ekonom sejatinya mengharapkan untuk melihat peningkatan aktivitas dengan indeks naik ke 58,6.

Laporan tersebut menyebutkan jika aktivitas di sektor manufaktur berada pada level terendah dalam satu tahun.

Kepala Ekonom Bisnis IHS Markit Chris Williamson, mengatakan jika meskipun angka utama mengecewakan, data masih menunjukkan ekonomi yang tangguh menghadapi ancaman baru dari pandemi COIVD-19.

“Pertumbuhan bisnis hanya sedikit tergelincir selama sebulan dan bertahan dengan baik di sektor jasa yang rentan,” jelas dia. best profit

Pertumbuhan output manufaktur dikatakan sedikit meningkat di tengah berkurangnya jumlah penundaan rantai pasokan, yang juga membantu mengurangi tekanan harga bahan mentah.

“Kecuali penurunan harga awal yang terlihat pada awal pandemi, Desember melihat penurunan paling tajam dalam inflasi harga input pabrik selama hampir satu dekade,”katanya.

Sementara itu, momentum di sektor jasa juga tampak melambat. Laporan tersebut mengatakan bahwa Flash PMI untuk sektor jasa turun ke pembacaan 57,5, turun dari pembacaan November di 58,0. Ekonom mengharapkan aktivitas meningkat ke 58,9. best profit

Laporan tersebut mengatakan bahwa sentimen di sektor jasa berada pada level terendah tiga bulan.

Meskipun tekanan harga di sektor manufaktur telah mereda, Williamson mengatakan bahwa sektor jasa masih menjadi perhatian yang berkembang.

“Kekhawatirannya adalah bahwa kenaikan pertumbuhan upah, biaya transportasi yang lebih besar, dan harga energi yang lebih tinggi telah mendorong inflasi biaya sektor jasa ke level tertinggi baru, dan bahwa setiap gangguan baru pada jalur pasokan global yang dihasilkan dari gelombang Omicron dapat menyebabkan tekanan kenaikan baru pada harga barang,” tambahnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Anjlok, Imbas Pengurangan Stimulus The Fed Dipercepat

Best Profit (6/12) – Harga emas jatuh ke level terendah hari ini menyusul keputusan dari Federal Reserve, yang mengatakan akan mengurangi stimulus era pandemi lebih cepat dari yang diharapkan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (16/12/2021), harga emas berjangka AS turun 0,5 persen.

The Fed diperkirakan akan mengumumkan bahwa mereka akan mempercepat akhir dari pembelian obligasinya dan memberi sinyal untuk beralih ke kenaikan suku bunga tahun depan sebagai penjagaan terhadap lonjakan inflasi.

Akan menarik untuk melihat apakah Ketua The Fed Jerome Powell memicu atau mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga, kata Commerzbank dalam sebuah catatan. best profit

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang emas batangan tanpa bunga.

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang emas batangan tanpa bunga.

“Ke depan, emas akan turun selama 12-24 bulan ke depan, dengan harga kemungkinan akan pulih dan stabil setelah siklus kenaikan Fed dimulai dengan sungguh-sungguh,” kata pemimpin strategi UBS Joni Teves dalam sebuah catatan. best profit

Perak akan mengikuti emas yang lebih rendah tahun depan, tambah Teves. Perak turun 1,2 persen menjadi USD 21,66 per ounce, platinum turun 1,8 persen menjadi USD 903,11, dan paladium turun 5 persen menjadi USD 1.540,19.

Di antara autocatalysts, platinum siap untuk keuntungan pada tahun 2022 karena kondisi pasokan-permintaan mengetat, sementara paladium bisa mendapatkan dorongan dari pemulihan dalam produksi mobil global, UBS menambahkan. best profit

“Ke depan, emas akan turun selama 12-24 bulan ke depan, dengan harga kemungkinan akan pulih dan stabil setelah siklus kenaikan Fed dimulai dengan sungguh-sungguh,” kata pemimpin strategi UBS Joni Teves dalam sebuah catatan.

Perak akan mengikuti emas yang lebih rendah tahun depan, tambah Teves. Perak turun 1,2 persen menjadi USD 21,66 per ounce, platinum turun 1,8 persen menjadi USD 903,11, dan paladium turun 5 persen menjadi USD 1.540,19.

Di antara autocatalysts, platinum siap untuk keuntungan pada tahun 2022 karena kondisi pasokan-permintaan mengetat, sementara paladium bisa mendapatkan dorongan dari pemulihan dalam produksi mobil global, UBS menambahkan. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Dunia Beringsut Turun

Best Profit (15/12) – Harga emas dunia beringsut lebih rendah imbas penguatan Dolar AS menjelang pertemuan Federal Reserve. Investor terus mengawasi kabar terbaru tentang rencana Bank Sentral AS berencana untuk mengurangi langkah-langkah stimulus pandemi.

Melansir laman nasdaq, harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1,782.60 per ounce. Adapun emas berjangka AS turun 0,2 persen menjadi USD 1.784,60.

“Dolar AS yang kuat dan kenaikan suku bunga riil AS mendorong ekspektasi inflasi yang menurun, sebagaimana diukur dengan tingkat inflasi impas, adalah faktor yang menjaga emas di bawah USD 1.800/oz,” kata analis UBS Giovanni Staunovo. best profit

Dikatakan jika para pelaku pasar akan melacak rapat Komite Pasar Terbuka Federal mendatang untuk melihat bagaimana bank sentral bereaksi terhadap peningkatan inflasi, yang akan menghasilkan kemungkinan pergerakan harga yang lebih besar.

Tercatat jika Dolar AS tetap menguat, membatasi permintaan emas batangan untuk pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Sementara itu, imbal hasil Treasury AS naik dari palung satu minggu yang disentuh di sesi sebelumnya, juga menekan emas. best profit

The Fed akan memulai pertemuan kebijakan moneter dua hari di kemudian hari. Diharapkan pada akhir pertemuan akan diumumkan bahwa mereka menyelesaikan stimulus pembelian obligasi lebih cepat dari yang dikomunikasikan sebelumnya. Hal ini berpotensi menyiapkan kenaikan suku bunga lebih awal tahun depan.

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan, yang tidak dikenakan bunga. best profit

“Jika The Fed meningkatkan langkah untuk meruncing, ini kemungkinan akan menghukum harga emas karena dolar terapresiasi, imbal hasil naik dan ekspektasi kenaikan suku bunga melonjak. Sementara itu, support dapat ditemukan di USD 1.765 dan resistance di sekitar level psikologis USD 1.800,” tulis Analis FXTM Lukman Otunuga mengatakan dalam sebuah catatan.

Bank Sentral Eropa, Bank Inggris dan Bank Jepang juga dijadwalkan bertemu minggu ini.

Di sisi lain harga logam lainnya, perak diperdagangkan turun 0,4 persen menjadi USD 22,21 per ounce.

Sementara harga Platinum turun 0,2 persen menjadi USD 928,12, sedangkan paladium naik 0,3 persen menjadi USD 1.685,77. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Naik Tipis, Investor Fokus ke Pertemuan The Fed

Best Profit (14/12) – Harga emas mulai merangkak naik pada perdagangan Senin karena investor mulai menyesuaikan posisi menjelang pertemuan Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (the Fed). Harga emas memang diperkirakan akan cerah pada pekan ini.

The Fed akan mengadakan pertemuan selama dua hari pada pekan ini yang dimulai para hari Rabu waktu setempat. Otoritas moneter ini diperkirakan akan memberikan sinyal mengenai percepatan tapering yang sebelumnya sempat disinggung oleh Ketua The Fed Jerome Powell di depan Senat AS.

Mengutip CNBC, Selasa (14/12/2021), harga emas di pasar Spot naik 0,2 persen ke level USD 1.786,19 per ons pada pukul 13.48 ET. Sedangkan harga emas berjangka AS ditutup naik 0,2 persen ke level USD 1.788,30 per ons. best profit

“Perdagangan hari ini cukup tenang karena pelaku pasar menunggu pertemuan FOMC untuk melihat apa yang bank sentral katakan tentang inflasi dan suku bunga,” kata analis senior RJO Futures, Bob Haberkorn.

“Fakta bahwa tidak ada yang mengharapkan pengumuman kenaikan suku bunga minggu ini oleh bank sentral memberikan dukungan untuk emas,” tambah dia. best profit

Haberkorn melihat, jika the Fed mengumumkan kenaikan suku bunga segera pada kuartal berikutnya, maka harga emas bisa naik lebih dari USD 1.800 per ons pada akhir tahun.

kepala analis pasar CMC Markets UK Michael Hewson mengatakan, dalam jangka pendek hingga menengah, harga emas tidak akan kemana-mana sampai mendapatkan gambaran utuh seberapa besar the Fed mempercepat tapering. best profit

“Dan apakah mereka sangat hawkish dalam pernyataan mereka,” kata Michael Hewson.

Selain The Fed, Bank Sentral Eropa, Bank of England, dan Bank of Japan dijadwalkan bertemu akhir pekan ini.

Commerzbank dalam sebuah catatan menuliskan bahwa harga emas mungkin melemah pada paruh pertama 2022 saat siklus kenaikan suku bunga dimulai. Commerzbank memperkirakan harga emas akan menembus USD 1.900 pada akhir 2022, sekitar USD 200 lebih rendah dari perkiraan sebelumnya.

Prospek permintaan yang positif akan mengangkat perak menjadi USD 26 tahun depan, Commerzbank menambahkan. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Analis dan Pelaku Pasar Yakin Harga Emas Bakal Melambung Pekan Ini

Best Profit (13/12) – Para analis dan pelaku pasar yakin bahwa harga emas di pekan ini tidak akan jatuh. keyakinan akan harga emas ini didasari bahwa Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau the Federal Reserve (the Fed) akan mempercepat proses tapering.

Megutip Kitco, Senin (13/12/2021), sebanyak 13 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei yang dilakukan oleh Kitco. Dari jumlah tersebut sebanyak 46 persen menyatakan harga emas akan naik.

Namun jumlah analis yang menyatakan harga emas kemungkinan akan bergerak mendasar juga sama yaitu mencapai 46 persen. Sedangkan sisanya 8 persen mengatakan bahwa harga emas bakal turun. best profit

Di sisi lain atau pelaku pasar jauh lebih optimistis. Dari 1.039 investor ritel yang berpartisipasi, sebanyak 53,6 persen menyatakan bullish atau harga emas akan menguat pada minggu ini.

Sedangkan 23,9 persen investor menyatakan harga emas bakal bearish. Di luar itu, 22,5 persen memilih netral.

Pada pekan ini, analis dan pelaku pasar tengah meninggu pengumuman suku bunga Federal Reserve yang akan dirilis pada Rabu. best profit

Pelaku pasar sebagian besar memperkirakan bahwa tapering akan dipercepat. Perkiraan tersebut muncul setelah Ketua the Fed Jerome Powell di hadapan Senat AS menyatakan tengah mempertimbangkan menyelesaikan tapering lebih cepat.

Para pekan kemarin, harga emas berjangka mengakhiri minggu dengan mendatar dengan emas berjangka untuk pengiriman Februari berada di angka USD 1.784,30 per ounce.

Kepala analis Blue Line Futures Phillip Streible mengatakan, dirinya optimis bahwa harga emas akan menguat pada pekan ini. Ada banyak hal yang sudah matang. best profit

“Orang tahu apa yang akan dilakukan The Fed. Kami telah mencapai puncak inflasi. Dan ekspektasi inflasi itu akan mulai turun, dan Fed akan memperketat ekonomi.” jelas dia.

Seain itu, sudah terlihat sinyal imbal hasil obligasi turun lebih rendah, dan indeks dolar akan melemah.

“Emas adalah tempat yang lebih baik saat ini. Sama dengan perak, “kata dia. best profit

Presiden Adrian Day Asset Management Adrian Day menambahkan, dengan inflasi yang mencapai level tertinggi sejak 1982, investor pasti akhirnya beralih ke emas untuk perlindungan.

“Semakin banyak investor menyadari bahwa inflasi itu nyata dan akan lebih persisten daripada narasi aslinya dan juga bahwa Federal Reserve, Bank Sentral Eropa, dan bank sentral utama lainnya secara serius tertinggal dalam memerangi fenomena yang tidak mereka yakini ada,” kata dia.

Minggu ini investor memusatkan perhatian pada angka inflasi AS terbaru, yang merupakan faktor penentu menjelang pertemuan FOMC. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Dunia dan Perak Kompak Turun

Best Profit (10/12) – Harga emas dan perak susut, dengan perak mencapai level terendah dalam sembilan minggu. Tekanan harga pada logam berasal dari pasar luar utama yang berada dalam postur harian bearish.

Kenaikan imbal hasil obligasi treasury AS dalam minggu ini dan selera risiko pedagang dan investor yang lebih tajam minggu juga memberi efek negatif bagi logam safe-haven.

Melansir laman Kitco, Jumat (10/12/2021), harga emas terakhir turun USD 8,10 menjadi USD 1.777,40 dan perak turun USD 0,417 menjadi USD 22.015 per ounce. best profit

Pedagang menantikan laporan data AS pada minggu ini, di mana laporan indeks harga konsumen November yang diperkirakan naik 0,7 persen dari November dan naik 6,7 persen secara year on year.

Data inflasi China, yang dirilis menunjukkan indeks harga produsen naik 12,9 persen tahun ke tahun, tetapi turun dari bulan lalu. Namun ini masih lebih baik dari harapan. best profit

Di sisi lain, pasar saham global beragam tetapi sebagian besar menguat dalam perdagangan semalam. Indeks saham AS melemah pada tengah hari.

Ini merupakan minggu yang sangat baik bagi kenaikan indeks saham AS dan Kamis melihat kemunduran korektif yang normal dari kenaikan yang kuat. best profit

“Pasar luar” utama hari ini melihat harga minyak mentah Nymex melemah dan diperdagangkan di sekitar USD 71,50 per barel.

Namun, kenaikan minyak mentah juga memiliki minggu yang sangat baik. Indeks dolar AS lebih tinggi.

Sementara itu, imbal hasil obligasi 10-tahun Treasury AS saat ini mencapai 1,494 persen. Imbal hasil obligasi AS telah meningkat minggu ini, di tengah gagasan kebijakan moneter AS yang lebih ketat dan pertumbuhan ekonomi AS yang lebih kuat dalam beberapa bulan mendatang. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Bergerak Mendatar Seiring Pelemahan Dolar AS

Best Profit (9/12) – Harga emas mendatar pada perdagangan Rabu setelah dolar Amerikas Serikat (AS) yang lemah mengimbangi imbal hasil Treasury AS yang lebih kuat. Harga emas cenderung tak bergerak karena investor menyesuaikan posisi menjelang data harga konsumen AS minggu ini.

Dikutip dari CNBC, Kamis (9/12/2021), harga emas di pasar spot hampir bergerak mendatar di level USD 1.784,01 per ounce, turun dari level puncak yang mencapai di USD 1.792,90.

Sedangkan harga emas berjangka AS sebagian besar menetap tidak berubah di USD 1.785,50. best profit

“Satu-satunya tekanan yang didapat harga emas adalah kenaikan imbal hasil Treasury, tetapi kenaikan imbal hasil cukup terbatas,” kata Kepala Strategi Pasar Blue Line Futures, Chicago, Phillip Streible.

Benchmark Imbal hasil Treasury AS naik, meredupkan daya tarik emas. Di sisi lain, nilai tukar dolar turun, membuat harga emas batangan lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya. best profit

Streible menyatakan, harga emas diprediksi berlabuh di USD 1.780-USD 1.800 per ounce, menunggu isyarat dari Bank Sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) dan data Indeks Harga Konsumen (CPI) AS.

Laporan CPI yang akan dirilis pada hari Jumat dapat mempengaruhi garis waktu The Fed mengurangi dukungan ekonominya sebelum pertemuan kebijakan berikutnya pada 14-15 Desember.

Analis Senior di ActivTrades, mengatakan dengan narasi bergeser kembali ke kebijakan pengetatan bank sentral, yang kemungkinan akan mendorong dolar AS sehingga setiap kenaikan emas kemungkinan akan terbatas. best profit

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah lebih tinggi, meningkatkan biaya peluang memegang emas, yang tidak dikenakan bunga.

Di tempat lain, harga perak di pasar Spot turun 0,2 persen menjadi USD 22,43 per ounce. Sedangkan platinum naik 0,8 persen menjadi USD 958,83 per ounce dan paladium turun 0,1 persen menjadi USD 1,855,31. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Minim Sentimen, Harga Emas Terpantau Stabil

Best Profit (8/12) – Harga emas datar pada hari Selasa, karena dolar yang lebih kuat dan imbal hasil Treasury AS membebani daya tariknya dan membatasi logam ke kisaran USD 4 yang ketat.

Dilansir dari CNBC, Rabu (8/12/2021), harga emas di pasar spot sedikit berubah pada USD 1.778,79 per ons pada 0130 GMT. Emas berjangka AS datar di USD 1.780,00.

Indeks dolar AS stabil, bergantung pada lompatan semalam yang dibuat dengan imbal hasil AS karena investor berharap tanda-tanda awal varian omicron mungkin ringan akan terbukti benar. best profit

Dolar AS yang lebih kuat meningkatkan biaya emas bagi pembeli yang memegang mata uang lain, sementara hasil yang lebih tinggi meningkatkan biaya peluang emas batangan.

Deputi Gubernur Bank of England Ben Broadbent mengatakan pada hari Senin bahwa inflasi di Inggris mungkin “dengan nyaman melebihi” 5 persen pada bulan April dan bahwa pasar tenaga kerja yang ketat di negara itu berisiko menjadi sumber inflasi yang lebih persisten. best profit

Pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga cenderung mendorong imbal hasil obligasi pemerintah naik, meningkatkan biaya peluang emas tanpa bunga.

Pasar keuangan, yang telah berjuang tahun ini untuk menguraikan sinyal kebijakan bank sentral, menghadapi tantangan terbesar mereka pada bulan Desember ketika dalam waktu 24 jam Federal Reserve, ECB dan Bank of England mengadakan pertemuan penting. best profit

Para menteri keuangan zona euro tetap optimis pada hari Senin tentang prospek pertumbuhan ekonomi meskipun varian virus corona omicron, dan mereka setuju untuk melanjutkan kebijakan fiskal yang cukup mendukung tahun depan.

Penjualan produk emas Perth Mint pada November melonjak sekitar 94 persen dari bulan sebelumnya ke puncak delapan bulan, kata penyulingan itu pada Senin.

SPDR Gold Trust, ETF emas terbesar di dunia, mengatakan kepemilikannya turun sekitar 0,2 persen menjadi 982,64 ton pada Senin dari 984,38 ton pada Jumat. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Emas Melemah karena Selera Risiko Investor Naik

Best Profit (7/12) – Harga emas bergerak melemah pada perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Sentimen penggerak harga emas adalah kenaikan selera risiko investor dan penguatan dolar AS.

Namun penurunan harga emas tersebut sedikit tertahan karena ketidakpastian akan penyebaran varian baru Omicron dan jelang pengumuman inflasi AS di pekan ini. Kedua sentimen tersebut membuat investor masih menahan kepemilikan emas.

Mengutip CNBC, Selasa (7/12/2021), harga emas di pasar spot turun 0,2 persen menjadi USD 1.780,95 per ounce pada pukul 11.13 GMT. Sementaraharga emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi USD 1.781,90 per ounce. best profit

Dolar AS menguat, membuat emas kurang menarik bagi pembeli luar negeri atau pembeli yang menggunakan mata uang selain dolar AS. Sementara imbal hasil Treasury 10-tahun AS rebound.

Pasar saham juga rebound dari minggu lalu, ketika penyebaran varian Omicron dan ekspektasi kebijakan moneter AS yang lebih ketat mengguncang pasar. best profit

Dolar AS yang lebih kuat, kenaikan imbal hasil obligsi dan peningkatan selera risiko melemahkan minat para pelaku pasar pada emas. “Sentimen pasar saling tarik menarik antara dampak Omicron dan langkah The Fed untuk memerangi inflasi,” jelas analis Saxo Bank Ole Hansen.

Investor sedang menunggu data harga konsumen AS yang akan keluar pada Jumat nanti. Data ini akan menjadi isyarat strategi kebijakan moneter the Federal Reserve. best profit

Harga emas naik 1 persen pada Jumat lalu setelah data menunjukkan bahwa pertumbuhan lapangan kerja AS melambat secara signifikan pada November. Tetapi data tidak banyak mengubah ekspektasi pengurangan stimulus ekonomi yang lebih cepat.

Pengumuman taper yang lebih cepat terlihat seperti kepastian jika data pada varian Omicron minggu ini dan selanjutnya mengonfirmasi bahwa tingkat keparahannya lebih ringan.

“Jadi emas bisa berada di bawah tekanan berkelanjutan dan berpotensi diperdagangkan serendah USD 1.720 per ounce,” kata analis pasar senior OANDA Jeffrey Halley. best profit

Sumber : Liputan6