Best Profit | Harga Minyak Naik Usai Ekonomi AS Membaik

Best Profit (28/5) – Harga minyak naik tipis pada hari Kamis, didukung oleh data ekonomi AS yang kuat yang mengimbangi kekhawatiran investor tentang potensi kenaikan pasokan Iran.

Dilansir CNBC, Jumat (28/5/2021), harga minyak Brent naik 25 sen menjadi USD 69,12 per barel pada pukul 1:02 siang. EDT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 34 sen menjadi USD 66,55 per barel.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun lebih dari yang diharapkan minggu lalu, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja AS.

Ekonomi AS, yang pada kuartal pertama mencatat laju pertumbuhan tercepat kedua sejak kuartal ketiga tahun 2003, sedang mengumpulkan momentum, dengan data lain pada hari Kamis menunjukkan pengeluaran bisnis untuk peralatan dipercepat pada bulan April. best profit

“Itu memberi kami lebih banyak sikap berisiko tentang pasar,” kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago. “Kami kembali berfokus pada penawaran dan permintaan,” lanjutnya

Prospek pasokan Iran masuk kembali ke pasar telah menekan harga. Iran dan kekuatan global telah bernegosiasi sejak April untuk mencari tahu bagaimana Teheran dan Washington harus mengamankan pencabutan sanksi terhadap Iran, termasuk sektor energinya, sebagai imbalan atas kepatuhan Iran dengan pembatasan pada pekerjaan nuklirnya. best profit

Pembicaraan itu akan menjadi masalah besar untuk pertemuan 1 Juni Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +. Produsen harus menilai apakah akan mengubah rencana untuk mengurangi pembatasan produksi terhadap prospek tambahan pasokan Iran. Hal ini yang menjadi penggerak harga minyak.

Analis mengatakan setiap peningkatan pasokan dari Iran akan bertahap, dengan JP Morgan memperkirakan Iran dapat menambah 500.000 barel per hari (bph) pada akhir tahun ini dan 500.000 bph lagi pada Agustus 2022.

Kekhawatiran juga tetap tentang permintaan di India, konsumen minyak terbesar ketiga di dunia. India sangat terpukul oleh virus korona, dan hanya sekitar 3 persen dari populasinya yang telah divaksinasi penuh, menurut pelacak vaksin Reuters. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Harga Minyak Naik Didorong Pemulihan Ekonomi China dan AS

Best Profit (7/4) – Data ekonomi yang kuat dari China dan Amerika Serikat membantu mengangkat harga minyak pada hari Selasa. Menutup beberapa kerugian sesi sebelumnya, karena volatilitas yang dipicu oleh virus corona terus mendominasi.

Dikutip dari CNBC, Rabu (7/4/2021), harga minyak Brent naik 59 sen menjadi menetap di USD 62,74 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup 68 sen, atau 1,16 persen, lebih tinggi pada USD 59,33 per barel.

Kedua kontrak turun sekitar USD 3 pada hari Senin, menekan peningkatan pasokan minyak OPEC + dan meningkatnya infeksi COVID-19 di India dan sebagian Eropa.

Kematian terkait virus Corona di seluruh dunia melampaui 3 juta pada hari Selasa, menurut penghitungan Reuters, karena kebangkitan global terbaru dari infeksi COVID-19 menantang upaya vaksinasi di seluruh dunia. best profit

“Situasi saat ini rapuh, oleh karena itu meninjau kembali tertinggi baru-baru ini (harga minyak) tidak akan terjadi lagi,” kata analis PVM Tamas Varga.

“Sampai ada tanda-tanda nyata dari penurunan tingkat infeksi, pasar minyak kemungkinan besar akan tetap ramai dan sibuk,” tambahnya.

Sentimen pasar didukung karena data Maret menunjukkan aktivitas jasa AS mencapai rekor tertinggi. Sektor jasa China juga meningkat tajam dengan peningkatan penjualan paling tajam dalam tiga bulan.

Selain itu, Inggris akan melonggarkan lebih banyak pembatasan virus korona pada 12 April, dengan pembukaan bisnis termasuk semua toko, pusat kebugaran, salon rambut, dan area perhotelan luar ruangan. best profit

Namun, pembatasan baru di sebagian besar Eropa dan meningkatnya infeksi di India membebani harga.

“Hal ini kemungkinan akan menimbulkan kekhawatiran atas permintaan, mengingat bahwa, saat ini, sebagian besar prospek konstruktif untuk pasar minyak didasarkan pada asumsi bahwa kami melihat pemulihan permintaan yang kuat selama paruh kedua tahun ini,” analis ING Kata Warren Patterson mengatakan tentang salah satu sentimen harga minyak.

Faktor-faktor tersebut membantu mengimbangi kekhawatiran tentang kesepakatan pekan lalu oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC +, untuk mengembalikan pasokan 350.000 barel per hari (bph) di bulan Mei, 350.000 bpd lainnya di bulan Juni dan 400.000 bpd atau lebih di bulan Juli.

Perhatian pasar sekarang tertuju pada pembicaraan tidak langsung antara Amerika Serikat dan Iran di Wina untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia, yang dapat menyebabkan Washington mencabut sanksi pada sektor energi Iran. best profit

Goldman Sachs mengatakan setiap potensi pemulihan dalam ekspor minyak Iran tidak akan mengejutkan pasar dan pemulihan penuh tidak akan terjadi hingga musim panas 2022.

Pedagang juga menarik napas lega setelah sebuah kapal tanker menghadapi kesulitan di selatan Terusan Suez tetapi segera melanjutkan perjalanannya.

Otoritas Terusan Suez (SCA) mengatakan kepada Reuters bahwa masalah tersebut berlangsung sekitar 10 menit dan “telah diperbaiki”.

Harga minyak melonjak pada akhir Maret setelah kapal kontainer raksasa memblokir kanal selama berhari-hari.

Sementara itu, ketegangan yang meningkat antara Arab Saudi dan India terus berlanjut. Pabrik penyulingan negara India berencana untuk membeli 36 persen lebih sedikit minyak dari Arab Saudi pada Mei dari biasanya, kata tiga sumber. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Bursa Saham AS Menghijau Dipengaruhi Harapan Vaksin Covid-19

Best Profit (31/12) – Saham naik sedikit pada hari Rabu di tengah optimisme vaksin yang diperbarui sementara pedagang mencari petunjuk tentang stimulus fiskal tambahan.

Dikutip dari CNBC, Kamis (31/12/2020), Dow Jones Industrial Average naik 73,89 poin, atau 0,2 persen, menjadi 30.409,56. Rata-rata 30 saham menambah rekor penutupan tertinggi.

S&P 500 naik 0,1 persen menjadi 3.732,04, dan Nasdaq Composite naik 0,2 persen menjadi ditutup pada 12.870. Rabu menandai sesi positif keempat dalam lima sesi untuk Dow dan S&P 500.

Disney naik lebih dari 2 persen untuk memimpin penguatan Dow. Energi dan material adalah sektor saham dengan kinerja terbaik di S&P 500, masing-masing melonjak lebih dari 1 persen.

Langkah hari Rabu yang lebih tinggi terjadi setelah regulator Inggris menyetujui vaksin virus corona yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca untuk penggunaan darurat. Persetujuan tersebut menyusul ditemukannya strain Covid baru di Inggris, yang juga telah dipastikan saham AstraZeneca di AS naik 0,6 persen. best profit

Wall Street juga mempertimbangkan prospek bantuan virus corona yang lebih besar karena anggota parlemen terus tidak setuju atas pembayaran langsung ke orang Amerika.

Senat saat ini tidak memiliki rencana untuk memberikan suara pada tagihan yang akan meningkatkan jumlah stimulus menjadi USD 2.000 dari USD 600. Langkah itu disahkan oleh DPR Senin malam. Namun, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell memperkenalkan RUU lain yang mengaitkan peningkatan pembayaran dengan tuntutan dari Presiden Donald Trump pada teknologi dan pemilihan.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan, pembayaran stimulus mulai keluar Selasa malam. best profit

“Meskipun kami senang dengan stimulus yang kami miliki sejauh ini, kemungkinan kami akan membutuhkan stimulus tambahan karena meningkatnya kasus Covid kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak penutupan wilayah setelah liburan,” kata Megan Horneman, direktur portofolio strategi di Verdence Capital Advisors.

“Jika itu masalahnya, dan data ekonomi mulai mengecewakan, kita bisa melihat,” nama yang tinggal di rumah mengungguli lagi pada tahun 2021.

Jumlah kasus Covid terus meningkat. AS sekarang mencatat setidaknya 188.167 kasus baru dan lebih dari 2.250 kematian terkait virus setiap hari, berdasarkan rata-rata tujuh hari yang dihitung oleh CNBC menggunakan data Universitas Johns Hopkins. best profit

Dengan hanya satu hari perdagangan tersisa di tahun ini, rata-rata utama berada di jalur yang tepat untuk mengakhiri tahun 2020 lebih tinggi. Dow naik 6,6% untuk tahun ini, sementara S&P 500 naik 15,5%. Tetapi pemenang tahun ini yang jelas tetap Nasdaq Composite, yang telah memperoleh 43,4%.

“Kami memperkirakan pertumbuhan ekonomi yang kuat akan muncul kembali pada 2021 setelah angin sakal dari pandemi pada 2020 dan perang perdagangan AS-China pada 2019,” kata Doug Rao, manajer portofolio di Janus Henderson Investors.

“Meskipun kepemimpinan sejauh ini masih sempit – hanya terbatas pada ekonomi digital – kami memperkirakan pemulihan yang meluas karena vaksin diterapkan secara luas dan konsumen dapat terlibat kembali dengan ekonomi fisik,” tambahnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Kepercayaan Konsumen Desember Inggris Naik Tertinggi 8 Tahun

Best Profit (29/12) – Tingkat kepercayaan di antara konsumen Inggris melonjak paling tinggi dalam delapan tahun pada bulan Desember, didorong oleh peluncuran program vaksin virus corona negara itu, sebuah survei menunjukkan pada hari Jumat (18/12).

Indeks kepercayaan konsumen dari firma riset pasar GfK naik ke -26 dari -33 di bulan November. Jajak pendapat ekonom Reuters menunjukkan peningkatan yang jauh lebih kecil ke -31.

Joe Staton, direktur strategi klien GfK menyatakan konsumen mencari kabar baik dan mereka telah menemukannya dalam bentuk program vaksinasi COVID-19 Inggris yang sedang berlangsung, yang telah mengangkat suasana hati sebelum Natal 2020. best profit

Terakhir kali indeks melonjak lebih dari tujuh poin adalah antara Oktober dan November 2012.

Kenaikan tersebut membawa indeks ke level tertinggi sejak September, sebelum gelombang kedua infeksi COVID-19 menyebabkan pembatasan baru pada pertemuan sosial dan bisnis.

Pandangan di antara konsumen tentang prospek ekonomi meningkat 15 poin, lompatan terbesar sejak 2011. best profit

Pengeluaran rumah tangga menyumbang hampir dua pertiga dari ekonomi Inggris yang berada di jalur kontraksi terbesar tahun ini dalam lebih dari tiga abad.

Bank of England mengatakan pada hari Kamis bahwa ekonomi Inggris kemungkinan besar akan menyusut lebih dari 1% pada kuartal keempat, kurang dari proyeksi pada bulan November untuk kontraksi 2%. Tetapi pembatasan virus corona terbaru lebih ketat dari yang diperkirakan, sehingga pemulihan dalam tiga bulan pertama tahun 2021 mungkin lebih lemah dari yang diperkirakan.

GfK mengatakan peningkatan enam poin dalam ukuran kesediaan konsumen untuk melakukan pembelian besar adalah kabar baik bagi pengecer, banyak di antaranya harus menutup tempat mereka dalam pembatasan COVID-19 regional terbaru. best profit

Sumber : Vibiznews

Best Profit | Aktivitas Bisnis Zona Eropa Bulan Desember Masih Kontraksi

Best Profit (25/12) – Aktivitas bisnis di zona Eropa bulan Desember meningkat, menurut data indeks manajer pembelian (PMI) pendahuluan terbaru untuk wilayah tersebut.

Indeks produksi komposit PMI zona Eropa, yang mengamati aktivitas di sektor manufaktur dan jasa, berada di 49,8 pada Desember, naik dari 45,3 pada November. Namun, angka di bawah 50 masih mengindikasikan kontraksi dalam aktivitas bisnis.

Mengomentari data flash PMI, Kepala Ekonom Bisnis di IHS Markit Chris Williamson mencatat bahwa ekonomi zona euro bernasib lebih baik dari yang diperkirakan pada bulan Desember. best profit

Manufaktur Jerman membantu menstabilkan ekonomi, kata presiden Ifo. Pembacaan bulan lalu sudah merupakan indeks terendah dalam enam bulan, dan turun dari 50 di bulan Oktober.

Ekonomi zona euro secara luas diperkirakan akan menerima pukulan lagi dari putaran baru penguncian yang diberlakukan di tengah gelombang kedua infeksi virus corona. best profit

Ada rencana untuk melonggarkan aturan selama Natal untuk memungkinkan keluarga berkumpul, tetapi beberapa pemerintah, termasuk Jerman dan Belanda, malah memperketat pembatasan karena lonjakan kasus.

Jerman memberlakukan lebih banyak pembatasan pada hari Rabu, menutup sekolah dan bisnis yang tidak penting. Ini terjadi setelah penutupan restoran, bar, dan pusat rekreasi yang telah ditutup sejak November. Badan kesehatan masyarakat Jerman, Robert Koch Institute, mengumumkan 27.728 infeksi baru dalam 24 jam terakhir, sehingga totalnya menjadi 1.379.238.

Eropa telah mencatat lebih dari 22 juta kasus virus korona sejak pandemi muncul di wilayah tersebut pada awal musim semi, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia, dan telah melihat lebih dari 493.000 kematian akibat virus tersebut. best profit

Sumber : Vibiznews

Keluar dari Level Terendah, Harga Emas Naik Seiring Melemahnya Dolar AS

Best Profit (26/11) – Harga emas naik pada perdagangan Rabu karena kenaikan tak terduga dalam laporan pengangguran di Amerika Serikat (AS) menghentikan reli pada hari sebelumnya di Wall Street, dan harga emas memantul dari penurunan tajam menuju USD 1.800 di sesi sebelumnya.

Dikutip dari CNBC, Kamis (26/11/2020), harga emas di pasar spot naik 0,2 persen menjadi USD 1,810.41 per ounce, sehari setelah mencapai level terendah sejak 17 Juli di USD 1,800.01. Sedangkan harga emas berjangka AS naik 0,3 persen menjadi USD 1.809,10.

Indeks saham S&P 500 dan Dow turun di tengah tanda-tanda perlambatan dalam pemulihan pasar tenaga kerja. Pada perdagangan Selasa, Wall Street menguat ke rekor karena kemajuan dalam vaksin Covid-19 dan transisi Gedung Putih yang mulus mendukung taruhan pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat.

Data pengangguran mendukung harga emas “hanya dengan anggapan bahwa kita masih memiliki masa yang sangat kelam di depan sebelum kita melewati pandemi ini,” kata Analis Senior Kitco Metals Jim Wyckoff. best profit

Dolar yang lemah juga mendorong harga emas dengan membuatnya lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lain.

Penurunan dolar “bersama dengan dukungan teknis (untuk harga emas mendekati USD 1.800), meyakinkan beberapa orang untuk mungkin berhenti menjual dan memperoleh beberapa posisi lagi,” kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas di TD Securities.

“Enam bulan ke depan akan sangat sulit; kita akan mengalami pertumbuhan yang jauh di bawah potensialnya, dan pemerintah serta bank sentral harus menambah stimulus secara signifikan untuk memastikan kita tidak mendapatkan transformasi gelombang kedua menjadi kinerja ekonomi yang buruk dalam periode yang lama,” tambah Melek.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak menghasilkan, yang telah meningkat lebih dari 19 persen tahun ini, diuntungkan dari statusnya emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang. best profit

Selain harga emas, harga perak naik 0,5 persen menjadi USD 23,37 per ounce. Harga platinum naik tipis 0,6 persen menjadi USD 966,59 dan paladium turun 0,5 persen menjadi USD 2,336,97.

Harga emas turun ke level terendah empat bulan pada hari Selasa dan tampaknya akan turun di bawah level psikologis USD 1.800. Penurunan ini karena kemajuan vaksin COVID-19 dan harapan untuk transisi cepat di Gedung Putih mendorong investor menuju aset berisiko.

Diktui[ dari CNBC, Rabu (25/11/2020), harga emas di pasar spot turun 1,5 persen menjadi USD 1,807.95 per ounce, setelah menyentuh level terendah sejak 17 Juli di USD 1.800,01. Emas berjangka AS turun 1,8 persen pada USD 1.804.60.

“Lebih optimisme dalam hal ekonomi, perkembangan vaksin telah mengambil beberapa status safe haven dari pasar emas,” kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures. best profit

“Kurangnya perhatian politik untuk bergerak maju” juga telah mengurangi kebutuhan akan tempat berlindung yang aman, tambah Meger.

Indeks utama Wall Street melonjak setelah Joe Biden bergerak lebih dekat untuk mengambil kendali kekuasaan pada Januari.

“Pengubah permainannya adalah kemampuan semua vaksin untuk menunjukkan janji yang baik,” kata George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management, seraya menambahkan itu akan menjadi pendakian panjang untuk mendapatkan emas dalam keadaan ini.

Pada hari Senin, emas batangan safe-haven kehilangan 1,9 persen setelah perusahaan obat global lainnya AstraZeneca mengumumkan hasil uji coba yang menjanjikan menuju vaksin.

Selain itu, Biden diperkirakan akan mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan AS. Investor melihat Yellen sebagai kekuatan untuk lebih banyak tindakan fiskal untuk memerangi krisis ekonomi yang diakibatkan oleh pandemi.

Penurunan emas juga terjadi meskipun dolar melemah, yang bertahan hampir mendekati level terendah tiga bulan.

Harga emas, perlindungan terhadap penurunan nilai mata uang dan inflasi, masih naik sekitar 19 persen tahun ini, terutama didorong oleh stimulus global yang dipimpin pandemi yang belum pernah terjadi sebelumnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Ekonomi AS Kian Tak Pasti, Wall Street Tumbang

Best Profit (13/11) – Wall street jatuh pada hari Kamis karena meningkatnya jumlah kasus virus corona AS menimbulkan kekhawatiran atas kesehatan ekonomi menuju akhir tahun.

Dikutip dari CNBC, Jumat (13/11/2020), Dow Jones Industrial Average turun 317,46 poin atau 1,1 persen menjadi 29.080,17. Rata-rata 30 saham turun sebanyak 495 poin di awal sesi. S&P 500 turun 1 persen, atau 35,65 poin, menjadi 3.537,07. Sedangkan Nasdaq Composite turun 0,7 persen, atau 76,84 poin, menjadi 11.709,59.

Penurunan hari Kamis meninggalkan S&P 500 hanya 0,8 persen di atas level penutupan hari Jumat di 3.509.44. Mengembalikan sebagian besar keuntungan dari reli vaksin awal pekan ini.

Rata-rata utama berbalik melemah tajam setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan prospek ekonomi AS tetap tidak pasti bahkan setelah berita vaksin positif minggu ini.

“Dari sudut pandang kami, terlalu dini untuk menilai dengan keyakinan apa pun implikasi berita tersebut bagi jalur ekonomi, terutama dalam waktu dekat,” kata Powell tentang vaksin tersebut. “Dengan penyebaran virus, beberapa bulan ke depan bisa menjadi tantangan,” tambah dia. best profit

Pergerakan wall street hari Kamis terjadi karena jumlah kasus virus corona terus meningkat. Pada hari Rabu saja, rekor lebih dari 144 ribu infeksi dikonfirmasi di AS, menjadikan penghitungan nasional menjadi lebih dari 10 juta.

Chicago mengeluarkan peringatan tinggal di rumah pada Kamis yang bertujuan untuk mengekang penyebaran, sementara New York telah memberlakukan jam malam baru di restoran, bar, dan pusat kebugaran.

“Dengan keluarnya beberapa katalis awal November, pasar tampaknya mengungkapkan keprihatinan dengan beberapa tren COVID jangka pendek yang telah membuat laporan AS mencatat jumlah kasus dan delapan hari berturut-turut dari lebih dari 100 ribu kasus baru,” kata Yousef Abbasi, ahli strategi pasar global di StoneX, dalam sebuah catatan.

Saham perjalanan dan bank termasuk di antara penghambat terbesar wall street pada hari Kamis. United Airlines turun lebih dari 4 persen, sementara Karnaval turun 7,9 persen. JPMorgan Chase, Citigroup dan Wells Fargo semuanya turun lebih dari 1 persen. best profit

Awal pekan ini, saham yang bergantung pada pemulihan ekonomi menguat. Dipicu oleh pengumuman dari Pfizer dan BioNTech bahwa kandidat vaksin Covid-19 dari perusahaan tersebut tampaknya lebih dari 90 persen efektif dalam uji coba fase tiga.

Berita yang lebih positif tentang vaksin dapat segera datang, karena Moderna mengumumkan pada Rabu malam bahwa uji coba fase ketiga telah memperoleh cukup banyak kasus virus corona untuk menyerahkan hasil awal ke dewan pemantauan keamanan independen.

Reli untuk ekuitas setelah berita Pfizer mengikuti pekan pemilihan yang kuat untuk saham. Rick Rieder, kepala tim alokasi global di BlackRock, Rabu mengatakan pada “Closing Bell” bahwa ia memperkirakan saham akan terus naik hingga akhir tahun, meskipun ia memperkirakan perdagangan akan berombak.

Dia juga mengatakan dia berharap pemulihan ekonomi akan terus berlanjut meskipun kasus Covid-19 meningkat. best profit

“The Fed akan tetap dalam mode akomodatif ini untuk jangka waktu tertentu,” kata Rieder. “Ketika Anda memasukkan banyak stimulus, Anda memasukkan banyak likuiditas, dan kemudian Anda menambahkan stimulus fiskal ekonomi sebenarnya akan berjalan cukup baik,” pungkasnya.

Awal pekan ini, saham yang bergantung pada pemulihan ekonomi menguat. Dipicu oleh pengumuman dari Pfizer dan BioNTech bahwa kandidat vaksin Covid-19 dari perusahaan tersebut tampaknya lebih dari 90 persen efektif dalam uji coba fase tiga.

Berita yang lebih positif tentang vaksin dapat segera datang, karena Moderna mengumumkan pada Rabu malam bahwa uji coba fase ketiga telah memperoleh cukup banyak kasus virus corona untuk menyerahkan hasil awal ke dewan pemantauan keamanan independen. best profit

Reli untuk ekuitas setelah berita Pfizer mengikuti pekan pemilihan yang kuat untuk saham. Rick Rieder, kepala tim alokasi global di BlackRock, Rabu mengatakan pada “Closing Bell” bahwa ia memperkirakan saham akan terus naik hingga akhir tahun, meskipun ia memperkirakan perdagangan akan berombak.

Dia juga mengatakan dia berharap pemulihan ekonomi akan terus berlanjut meskipun kasus Covid-19 meningkat.

“The Fed akan tetap dalam mode akomodatif ini untuk jangka waktu tertentu,” kata Rieder. “Ketika Anda memasukkan banyak stimulus, Anda memasukkan banyak likuiditas, dan kemudian Anda menambahkan stimulus fiskal ekonomi sebenarnya akan berjalan cukup baik,” pungkasnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Wall Street Melesat Ditopong Penguatan Data Ekonomi AS

Best Profit (24/8) – Bursa saham di Amerika Serikat (AS) menguat pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta), terangkat oleh data ekonomi AS yang kuat.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (22/8/2020), Dow Jones Industrial Average menutup perdagangan dengan naik 190,6 poin atau 0,7 persen ke 27.930,33.

S&P 500 naik 0,34 persen menjadi 3.397,16 dan mencatat rekor baru untuk penutupan tertinggi. Sedangkan Nasdaq Composite naik 0,4 persen dan menutup perdagangan di 11,311,80, yang juga mencatatkan rekor penutupan.

Saham Apple naik 5,1 persen ke level tertinggi sepanjang masa, membangun keuntungan yang kuat minggu ini. Deere dan Foot Locker masing-masing melonjak 4,4 persen dan 1,4 persen, karena hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. best profit

Data dari IHS Markit menunjukkan aktivitas manufaktur AS mencapai level tertinggi dalam 19 bulan pada Agustus, sementara layanan berada di level tertinggi dalam 17 bulan.

Ekonom IHS Markit Sian Jones mengatakan dalam sebuah pernyataan, Permintaan klien meningkat di antara produsen dan penyedia layanan,” kata dia.

Sementara itu, penjualan rumah pada Juli mencatat rekor lonjakan bulan ke bulan sebesar 24,7 persen. Harga jual rata-rata rumah juga mencapai titik tertinggi sepanjang masa, melonjak menjadi USD 304.100. best profit

Awal pekan ini, indeks saham S&P 500 menembus di atas level tertinggi sejak Februari dan mencatat level tertinggi baru sepanjang masa. S&P 500 naik 0,7 persen untuk minggu ini sementara Nasdaq menguat lebih dari 2,5 persen.

Saham berjangka AS naik pada Kamis malam karena para pedagang bersiap untuk mengakhiri minggu yang lebih optimis dari sebelumnya.

Dikutip dari CNBC, Jumat (21/8/2020), Dow Jones Industrial Average berjangka diperdagangkan 32 poin lebih tinggi, atau 0,1 persen. S&P 500 dan Nasdaq 100 futures juga naik 0,1 persen. best profit

Awal pekan ini, S&P 500 menembus di atas level tertinggi akhir Februari dan mencatat level tertinggi baru sepanjang masa. Nasdaq Composite juga mencapai rekor pada hari Kamis. S&P 500 mengakhiri sesi Kamis naik 0,4 persen untuk minggu ini sementara Nasdaq naik lebih dari 2 persen minggu ini.

Bagian terbesar dari keuntungan tersebut telah didorong oleh keuntungan yang kuat di saham Big Tech. Apple naik hampir 3 persen minggu ini dan menjadi perusahaan publik pertama di AS yang mencapai penilaian pasar sebesar USD 2 triliun. Amazon dan Alphabet telah menguat lebih dari 4 persen minggu ini dan Microsoft naik 2,7 persen pada saat itu. best profit

“Ini adalah perusahaan besar dan kemungkinan besar akan terus memberikan pertumbuhan pendapatan yang solid, tetapi orang harus bertanya-tanya apakah tidak ada terlalu banyak antusiasme yang dimasukkan ke dalam harga saham mereka saat ini,” kata Brian Price, kepala manajemen investasi di Commonwealth Financial Network .

“Akan konstruktif bagi kesehatan pasar saham secara keseluruhan jika kita mulai melihat luasnya sektor dan sektor lain menunjukkan kekuatan relatif. Kami telah mengalami beberapa aksi unjuk rasa kecil di sektor berorientasi nilai siklus dari posisi terendah Maret tetapi tidak ada yang berkelanjutan,” tambahnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Wall Street Ditutup Melemah Akibat Prediksi Ekonomi yang Suram

Best Profit (21/8) – Bursa saham di Amerika Serikat (AS) ditutup melemah pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) karena prospek ekonomi yang suram dari Federal Reserve menggagalkan antusiasme seputar rekor penilaian untuk Apple.

Dikutip dari CNBC, Kamis (20/8/2020), S&P 500 turun 0,4 persen menjadi 3.374,85. Dow Jones Industrial Average turun 85,19 poin atau 0,3 persen menjadi ditutup pada 27.692,88. Sedangkan Nasdaq Composite tertinggal dengan turun 0,6 persen menjadi 11.146,46.

Dalam risalah pertemuan Juli, The Fed mengatakan “krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung akan sangat membebani kegiatan ekonomi, lapangan kerja, dan inflasi dalam waktu dekat dan menimbulkan risiko yang cukup besar terhadap prospek ekonomi dalam jangka menengah.” best profit

The Fed mempertahankan suku bunga bulan lalu, mencatat bahwa ekonomi masih membutuhkan dukungan moneter.

Hal tersebut menjatuhkan S&P 500 dari rekor intraday yang ditetapkan di awal sesi perdagangan. Indeks saham Dow dan Nasdaq juga berubah negatif setelah risalah dirilis. Sementara itu, imbal hasil obligasi naik setelah rilis bersama dengan dolar AS. Harga emas juga jatuh karena berita tersebut.

Sebelumnya pada hari itu, Apple menjadi perusahaan AS pertama yang mencapai kapitalisasi pasar $ 2 triliun. best profit

Dengan pencapaian tersebut, Apple secara resmi menggandakan valuasinya hanya dalam waktu dua tahun. Pada 2020 saja, saham Apple telah melonjak hampir 60 persen dan merupakan salah satu saham yang memimpin pasar dari posisi terendah akibat virus corona. Saham ditutup jauh dari tertinggi, menambah keuntungan hanya 0,1 persen.

Sehari sebelumnya, Indeks saham S&P 500 naik ke level tertinggi sepanjang masa pada perdagangan Selasa (Rabu waktu Jakarta), menutup kerugian akibat aksi jual yang disebabkan oleh virus corona yang menjatuhkannya dari rekor sebelumnya pada bulan Februari.

Dikutip dari CNBC, Rabu (19/8/2020), S&P 500 naik 0,2 persen menjadi 3.389,78. Ini menjadi level tertinggi sepanjang masa intraday, yang sehari sebelumnya mencapai 3.395,06. best profit

Pergerakan S&P 500 ke rekor tertinggi terjadi setelah indeks bergerak flutuatif dengan penutupan tertinggi sepanjang masa selama lebih dari seminggu. Ini juga mengkonfirmasi dimulainya pasar bullish baru.

“Ada banyak kabar baik yang tampaknya memvalidasi,” kata Andrew Slimmon, Direktur Pengelola di Morgan Stanley Investment Management.

Slimmon mencatat data ekonomi telah menguat baru-baru ini dan pendapatan perusahaan telah melampaui ekspektasi analis. best profit

“Tapi saya berpendapat pasar di sini sangat rentan terhadap beberapa jenis berita buruk … Anda melihat jenis saham yang berhasil, dan mereka berisiko tinggi,” kata Slimmon.

Saham Amazon unggul dengan naik lebih dari 4 persen pada perdagangan Selasa. Netflix dan Alphabet naik setidaknya 2 persen.

Sementara itu, Nasdaq Composite juga mencapai rekor dengan naik 0,7 persen menjadi 11.210,84. Dow Jones Industrial Average tertinggal, turun 66,84 poin atau 0,2 persen menjadi 27.778,07 karena Home Depot dan Walmart keduanya turun meskipun hasil pendapatan menguat. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Usai Melejit, Harga Minyak Dunia Turun Tipis

Best Profit (12/8) – Harga minyak mentah berubah negatif pada hari Selasa, terlepas dari ekspektasi stimulus ekonomi AS untuk mendukung konsumen minyak terbesar dunia serta rebound dalam permintaan Asia karena ekonomi dibuka kembali.

Dikutip dari CNBC, Rabu (12/8/2020), harga minyak mentah West Texas Intermediate menetap 33 sen, atau 0,79 persen, lebih rendah pada USD 41,61 per barel, setelah sebelumnya naik lebih dari 2 persen. Patokan minyak mentah internasional Brent turun 37 sen, atau 0,82 persen, diperdagangkan pada USD 44,64 per barel.

Presiden AS Donald Trump mentweet pada hari Senin bahwa anggota Kongres dari Partai Demokrat ingin bertemu dengannya untuk membahas bantuan ekonomi terkait virus corona setelah pembicaraan macet minggu lalu. best profit

“Kesepakatan tentang paket dukungan bukanlah kesimpulan yang sudah pasti, tetapi jika kesepakatan yang dapat diterima bersama tercapai, saham dan minyak akan mendapatkan dorongan jangka pendek,” kata Tamas Varga dari pialang minyak PVM.

Tanda-tanda pulihnya permintaan minyak Asia juga mendorong harga.

Pada hari Minggu, CEO Saudi Aramco Amin Nasser mengatakan dia memperkirakan permintaan minyak akan pulih di Asia karena ekonomi terbuka. best profit

Deflasi pabrik China berkurang pada bulan Juli, didorong oleh kenaikan harga minyak global dan aktivitas industri naik kembali ke level sebelum virus corona. Hal ini menambah tanda-tanda pemulihan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Harga juga mendapat dukungan dari reli di saham Eropa, yang naik untuk sesi ketiga berturut-turut pada Selasa karena produsen mobil menguat karena data penjualan China yang menguat. best profit

Lalu lintas penerbangan penumpang AS, yang terpukul parah oleh pandemi COVID-19, turun 80 persen YoY pada bulan Juni, angka resmi menunjukkan, tetapi masih hampir dua kali lipat dari level pada Mei.

Perusahaan energi telah mulai mengambil kembali jutaan barel minyak dari cadangan darurat pemerintah AS setelah menyewa penyimpanan untuk mengelola kelebihan minyak mentah musim semi ini setelah permintaan energi runtuh selama penguncian virus corona, sebuah situs web Departemen Energi menunjukkan pada hari Senin. best profit

Sumber : Liputan6