Best Profit | Wall Street Menguat Terbatas, Kasus COVID-19 Varian Delta Bebani Saham

Best Profit (30/6) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street naik terbatas pada perdagangan saham Selasa, 29 Juni 2021. Penguatan wall street terjadi di tengah data ekonomi AS yang menguat dan volatilitas perdagangan yang rendah.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks S&P 500 naik kurang dari 0,1 persen menjadi 4.291,80. Indeks Dow Jones menguat sembilan poin ke posisi 34.292,29. Indeks Nasdaq naik 0,2 persen menjadi 14.528,33.

Saham pembangunan rumah bergerak lebih tinggi setelah S&P Case-Shiller mengatakan, harga rumah naik lebih dari 14 persen pada April 2021 dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Lima kota di Amerika Serikat termasuk Seattle alami peningkatan tahunan terbesar. Saham PulteGroup naik 2 persen.

Saham semikonduktor menguat dengan saham Skyworks dan Advanced Micro Devices masing-masing naik 4,5 persen dan 2,8 persen. Saham General Electric naik 1 persen. best profit

Pasar telah menghasilkan serangkaian rekor tertinggi dalam beberapa minggu terakhir, tetapi kenaikannya relatif terbatas. Sejumlah ahli telah menunjukkan luasnya pasar yang lemah diukur dengan rata-rata kinerja saham dan jumlah saham yang mencatat kinerja tertinggi baru seperti area potensial yang menjadi perhatian.

Di sisi lain, pada perdagangan wall street Selasa pekan ini, sejumlah saham tertekan di indeks S&P 500.Chief Investment Officer Charles Schwab Investment Management, Bill McMahon menuturkan, volatilitas bisa menjadi jeda alami selama musim panas jelang musim laporan keuangan pada Juli 2021.

“Saya pikir orang-orang berada dalam sedikit mode menunggu dan melihat, jadi tidak mengherankan melihat penurunan volatilitas dan luasnya sedikit memburuk,” ujar McMahon dilansir dari CNBC, Rabu (30/6/2021). best profit

Ia menambahkan, kekhawatiran tentang kasus COVID-19 varian delta yang menyebar juga bisa membebani saham.

Sementara itu, saham Morgan Stanley melonjak lebih dari tiga persen setelah mengatakan akan melipatgandakan dividen kuartalannya. Bank juga mengumumkan program pembelian kembali saham senilai USD 12 miliar.

Pengumuman tersebut mengikuti stress bank pekan lalu oleh the Federal Reserve yang dilewati 23 bank besar. Namun, beberapa saham bank lalin menyerahkan keuntungan awal dan membebani indeks yang lebih laus meskipun meningkatkan rencana pembayarannya sendiri.

Pembacaan kepercayaan konsumen conference board untuk Juni datang lebih tinggi dari yang diharapkan, menambah penguatan tentang pemulihan ekonomi. best profit

Dengan pasar memasuki hari perdagangan terakhir Juni dan kuartal II, indeks S&P 500 berada di jalur untuk mencatat kenaikan bulan kelima berturut-turut. Indeks Nasdaq untuk bulan ketujuh yang positif. Indeks Dow Jones berada di zona merah pada Juni 2021.

Sepanjang 2021, indeks S&P 500 telah naik 14 persen. Sedangkan indeks Nasdaq menguat 12 persen. Analis JP Morgan, Dubravkos Lakos-Bujas menuturkan, pasar tampaknya memiliki kenaikan jangka pendek.

“Latar belakang kebijakan pertumbuhan menurut kami masih tetap mendukung untuk aset berisiko secara umum, termasuk saham. Pada periode musim panas dua bulan ke depan, adalah di mana saya berpikir pasar terus menembus ,” ujar dia. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Wall Street Perkasa, Indeks S&P 500 Kembali Cetak Rekor

Best Profit (9/4) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street kompak menguat pada perdagangan saham Kamis, 8 April 2021. Di antara indeks saham acuan, indeks saham S&P 500 kembali cetak rekor tertinggi didorong sektor saham teknologi.

Pada penutupan perdagangan wall street, indeks saham S&P 500 naik 0,4 persen menjadi 4.097,17. Indeks saham Nasdaq menanjak 1 persen ke posisi 13.829,31.

Hal itu didukung saham Apple, Netflix, dan Microsoft yang menguat lebih dari satu persen. Indeks saham Dow Jones melonjak 57,31 poin atau 0,2 persen ke posisi 33.503,57.

Investor mencerna perkiraan klaim pengangguran mingguan yang terbaru. Departemen Tenaga Kerja AS menyatakan, sebanyak 744.000 warga AS mengajukan tunjangan pengangguran untuk pertama kalinya hingga 3 April 2021. Angka ini lebih tinggi dari yang diperkirakan ekonom sebanyak 694.000. best profit

“Lonjakan klaim pengangguran mengecewakan tetapi tidak mengubah pandangan kami dalam beberapa bulan ke depan akan ada peningkatan pekerjaan yang besar karena ekonomi terus dibuka kembali. Faktanya tidak mengejutkan kami melihat pengembalian pekerjaan mendekati tingkat sebelum pandemi pada akhir tahun ini,” ujar Equity Strategist LPL Financial, Jeff Buchbinder, dilansir dari CNBC, Jumat, (9/4/2021).

Ketua the Federal Reserve, Jerome Powell mengisyaratkan pemulihan ekonomi dari pandemi COVID-19 masih memiliki ruang untuk pergi karena pemulihan sejauh ini belum menyeluruh.

“Pemulihan tetap tidak merata dan tidak lengkap,” ujar Powell.

Powell juga menekankan, inflasi diperkirakan tidak akan menjadi serius meski pun tekanan harga jangka pendek kemungkinan besar terjadi. best profit

“Kami tidak berpikir itu adalah hasil yang paling mungkin, tetapi kami memiliki alat untuk menangani hasil tersebut. Kami akan menggunakannya untuk memandu inflasi kembali ke 2 persen jika diperlukan. Dalam kasus yang paling mungkin, periode ini akan menunjukkan harga yang lebih tinggi untuk sementara tetapi bukan inflasi yang persisten,” ujar Powell.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berbicara mengenai rencana infrastruktur pemerintahannya sebesar USD 2 triliun yang mencakup kenaikan tarif pajak perusahaan menjadi 28 persen. Ia juga bersedia bernegosiasi tentang kenaikan pajak yang diusulkan. best profit

Peningkatan yang diusulkan untuk pajak perusahaan dianggap sebagai sumber utama pendapatan pajak untuk rencana infrastruktur Gedung Putih. Partai Republik mengatakan prihatin dengan kenaikan pajak karena ekonomi AS hadapi pandemi COVID-19.

Dukungan fiskal dianggap sebagai pendorong utama dari catatan ekuitas bulan lalu dan data ekonomi yang kuat termasuk laporan pekerjaan pada Maret 2021 yang lebih kuat dari perkiraan. Indeks saham acuan S&P 500, Dow Jones dan Nasdaq mengalami kenaikan karena pemulihan ekonomi.

Di sisi lain risalah rapat terbaru bank sentral AS atau the Federal Reserve menunjukkan para pejabat the Fed berencana menjaga laju pembelian aset tetap sama karena bank sentral bekerja untuk mendukung harga yang stabil dan lapangan kerja maksimum. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Investor Fokus Pemulihan Ekonomi Topang Penguatan Wall Street

Best Profit (13/1) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street ditutup menguat tipis pada perdagangan saham Selasa waktu setempat. Pelaku pasar mempertimbangkan suku bunga lebih tinggi, kemungkinan stimulus dan kekacauan politik sehingga mempengaruhi bursa saham AS.

Pada penutupan perdagangan Selasa, 12 Januari 2021, indeks saham Dow Jones naik 60 poin atau 0,2 persen ke posisi 31.068,69. Indeks saham Nasdaq menguat 0,3 persen ke posisi 13.072. Indeks saham S&P 500 naik terbatas menjadi 3.801,19.

Sejumlah saham yang mengangkat wall street antara lain saham Goldman Sachs naik 2,9 persen, dan mendorong indeks Dow Jones lebih tinggi. best profit

Saham JPMorgan Chase dan Bank of America masing-masing naik 1,6 persen dan 1,8 persen. Saham Charles Schwab naik 1,6 persen dan mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Sementara itu, bunga obligasi bertenor 10 tahun sempat diperdagangkan 1,18 persen, yang merupakan level tertinggi sejak Maret, dan akhirnya turun ke 1,13 persen. Suku bunga obligasi 30 tahun naik menjadi 1,88 persen, dan mencapai level tertinggi sejak Maret 2020.

“Ada perubahan jangka pendek di pasar. Pasar telah bergerak karena riak di Partai Demokrat dicermati dalam jangka pendek. Fokus pasar sekarang beralih ke pertumbuhan dan inflasi, serta mungkin kombinasi keduanya,” ujar Kepala AmeriVet Securities, Gregory Faranello, seperti dilansir dari CNBC, Selasa (13/1/2021). best profit

Tingkat bunga telah meningkat sejak Partai Demokrat mengamankan posisi mayoritas di DPR dan Senat, serta membuka pintu untuk stimulus fiskal tambahan. Pada pekan lalu, Presiden Terpilih AS Joe Biden menjanjikan peluncuran stimulus ekonomi yang kabarnya akan mencapai triliunan dolar AS.

Akan tetapi, tingkat bunga lebih tinggi dapat membuat lebih mahal bagi perusahaan teknologi yang telah menjadi pemimpin pasar selama pandemi COVID-19. Perusahaan teknologi mengembangkan bisnis mereka melalui tambahan penerbitan utang.

Saham Facebook turun 2,2 persen, Alphabet melemah 1,1 persen, Microsoft dan Apple masing-masing turun lebih dari satu persen. best profit

“Ketika Anda berpikir tentang bekerja secara bertahap dalam 10 tahun lebih tinggi setelah menghabiskan sebagian besar tahun lalu di bawah 1 persen ini menimbulkan pertanyaan tentang valuasi, terutama yang berkaitan dengan teknologi,” ujar Chief Market Strategist National Securities, Art Hogan.

Adapun price earning ratio (PER) S&P 500 berada di 22,7, dan mendekati level tertinggi sejak 2000. CEO DoubleLine Capital Jeffrey Gundlach menunjukkan kalau valuasi saham relatif tinggi, dan hanya didukung oleh langkah stimulus dari the Federal Reserve.

“Kami khawatir bahwa kelipatan valuasi yang diperpanjang bisa menjadi melebar. Di sisi lain, kami lega melihat pendapatan perusahaan terus pulih seiring resesi ekonomi AS setelah lockdown selama dua bulan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Maret dan April 2020,” tulis CIO Yardeni Research, Ed Yardeni. best profit

Pada pekan lalu, wall street menguat ke level tertinggi sepanjang masa karena Wall Street mengabaikan kerusuhan di Capitol AS yang menyebabkan Partai Demokrat di DPR memperkenalkan artikel pemakzulan terhadap Presiden AS Donald Trump karena menghasut serangan itu.

Sejak itu, beberapa perusahaan media sosial telah menangguhkan dan melarang Trump dari platform mereka. Sentimen itu telah menekan sejumlah saham perusahaan media sosial.  Saham Twitter melemah 2,4 persen pada Selasa, dan sepanjang pekan ini susut 8,6 persen. Sedangkan Facebook melemah 6,2 persen. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Kasus COVID-19 Global Melonjak, Wall Street Anjlok pada Awal 2021

Best Profit (5/1) – Bursa saham Amerika Serikat (AS) atau wall street merosot pada perdagangan pertama 2021. Hal tersebut dipicu kekhawatiran tentang kasus COVID-19 global dan pemilihan putaran kedua Georgia.

Indeks saham Dow Jones melemah 382,59 poin atau 1,3 persen ke posisi 30.223,89. Dow Jones sempat turun lebih dari 700 poin. Pada perdagangan saham Senin waktu setempat menunjukkan awal negatif untuk memulai perdagangan awal tahun sejak 2016.

Sementara itu, indeks saham S&P 500 susut 1,5 persen menjadi 3.700,65. Indeks saham Nasdaq melemah 1,5 persen ke posisi 12.698,45. Indeks saham Dow Jones dan S&P 500 alami rekor tertinggi pada pembukaan sebelum berbalik arah ke posisi lebih rendah. best profit

Pada perdagangan awal pekan ini tercatat aksi jual terbesar sejak 28 Oktober untuk Dow Jones dan S&P 500. Sementara indeks saham Nasdaq mencatat kinerja harian terburuk sejak 9 Desember.

“Pada masa saya telah melihat reli (indeks-red) bergerak liar dengan banyak saham yang salah harga tetapi ada satu kesamaan yang mereka miliki. Akhirnya mereka terpukul dan alami koreksi besar yang menyakitkan,” ujar Investor Carl Icah, seperti dilansir dari CNBC, Selasa (5/1/2021).

Adapun saham yang menekan indeks Dow Jones antara lain saham Coca-Cola dan Boeing masing-masing turun 3,8 persen dan 5,3 persen. Sektor saham real estate susut 3,2 persen, dan memimpin penurunan indeks saham S&P 500.

Sentimen lainnya yang menekan perdagangan saham juga karena trader cemas atas meningkatnya jumlah kasus COVID-19 di dunia dan potensi dampaknya ke pemulihan ekonomi global.

Di Inggris Raya, Perdana Menteri Boris Johnson memberlakukan lockdown nasional di Inggris untuk mencegah penyebaran varian baru virus COVID-19. Sebagai bagian dari pembatasan baru, warga hanya dapat meninggalkan rumah untuk keperluan penting, bekerja dari rumah. Sebagian besar sekolah juga akan beralih ke pembelajaran jarak jauh termasuk universitas. best profit

“Saya benar-benar memahami ketidaknyamanan dan tekanan perubahan terhadap jutaan orang dan orangtua di seluruh negeri,” ujar Johnson.

Ia menuturkan, masalahnya bukan karena sekolah tidak aman untuk anak-anak. Akan tetapi, masalahnya adalah sekolah dapat bertindak sebagai vektor penularan, menyebabkan virus menyebar antar rumah tangga.

Berdasarkan data yang dikumpulkan Universitas John Hopkins menunjukkan lebih dari 85 juta kasus COVID-19 termasuk 20,7 juta di Amerika Serikat (AS) dan 2,7 juta di Inggris. best profit

Wall Street juga mengawasi Georgia saat negara bagian itu bersiap untuk pemilihan putaran kedua senat pada Selasa, 5 Januari 2020 yang dapat menjadikan Partai Demokrat mayoritas di majelis.

“Jika GOP hanya memenangkan satu kursi, mereka kemungkinan akan menghalangi beberapa proposal Biden yang lebih ambisius, tetapi sapuan Demokrat dari kedua pemilihan itu mungkin akan memberikan kebebasan kepada pemerintahan yang akan datang dalam agenda kebijakan mereka,” tulis CIO Glenmede, Jason Pride.

Sementara itu, Chief Invesment Strategist Oppeneheimer, John Stoltzfus menuturkan, indeks saham S&P 500 bisa turun 10 persen jika kandidat Demokrat memenangkan pemilihan umum Georgia. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Kepercayaan Konsumen Desember Inggris Naik Tertinggi 8 Tahun

Best Profit (29/12) – Tingkat kepercayaan di antara konsumen Inggris melonjak paling tinggi dalam delapan tahun pada bulan Desember, didorong oleh peluncuran program vaksin virus corona negara itu, sebuah survei menunjukkan pada hari Jumat (18/12).

Indeks kepercayaan konsumen dari firma riset pasar GfK naik ke -26 dari -33 di bulan November. Jajak pendapat ekonom Reuters menunjukkan peningkatan yang jauh lebih kecil ke -31.

Joe Staton, direktur strategi klien GfK menyatakan konsumen mencari kabar baik dan mereka telah menemukannya dalam bentuk program vaksinasi COVID-19 Inggris yang sedang berlangsung, yang telah mengangkat suasana hati sebelum Natal 2020. best profit

Terakhir kali indeks melonjak lebih dari tujuh poin adalah antara Oktober dan November 2012.

Kenaikan tersebut membawa indeks ke level tertinggi sejak September, sebelum gelombang kedua infeksi COVID-19 menyebabkan pembatasan baru pada pertemuan sosial dan bisnis.

Pandangan di antara konsumen tentang prospek ekonomi meningkat 15 poin, lompatan terbesar sejak 2011. best profit

Pengeluaran rumah tangga menyumbang hampir dua pertiga dari ekonomi Inggris yang berada di jalur kontraksi terbesar tahun ini dalam lebih dari tiga abad.

Bank of England mengatakan pada hari Kamis bahwa ekonomi Inggris kemungkinan besar akan menyusut lebih dari 1% pada kuartal keempat, kurang dari proyeksi pada bulan November untuk kontraksi 2%. Tetapi pembatasan virus corona terbaru lebih ketat dari yang diperkirakan, sehingga pemulihan dalam tiga bulan pertama tahun 2021 mungkin lebih lemah dari yang diperkirakan.

GfK mengatakan peningkatan enam poin dalam ukuran kesediaan konsumen untuk melakukan pembelian besar adalah kabar baik bagi pengecer, banyak di antaranya harus menutup tempat mereka dalam pembatasan COVID-19 regional terbaru. best profit

Sumber : Vibiznews

Best Profit | Optimisme Bisnis Desember Jerman Meningkat Melebihi Perkiraan

Best Profit (28/12) – Permintaan yang tinggi untuk barang-barang industri, ekspektasi ekspor yang lebih cerah dan dukungan pemerintah untuk perusahaan-perusahaan yang terkena lockdown untuk memperlambat penyebaran virus corona berkontribusi pada peningkatan tak terduga dalam oprtimisme bisnis Jerman pada bulan Desember, sebuah survei menunjukkan pada hari Jumat (18/12).

Institut Ifo mengatakan indeks iklim bisnisnya naik menjadi 92,1 dari pembacaan yang direvisi naik dari 90,9 pada November.

Presiden Ifo Clemens Fuest menyatakan perusahaan puas dengan situasi bisnis mereka. Mereka melihat paruh pertama tahun ini dengan lebih sedikit skeptisisme. Ekonomi Jerman secara keseluruhan menunjukkan ketahanannya. best profit

Jerman memberlakukan penguncian ketat pada 16 Desember yang memaksa semua bisnis yang tidak penting ditutup untuk menurunkan angka infeksi yang sangat tinggi dan rekor kematian yang tinggi.

Ifo mengatakan hanya 20% perusahaan yang disurvei mengirimkan tanggapan mereka setelah Jerman mengambil keputusan akhir pekan lalu untuk melakukan lockdown.

Pengetatan baru dalam pembatasan virus corona berarti bahwa aktivitas akan tetap tenang pada awal tahun depan sebelum meningkat pada kuartal kedua. best profit

Pemerintah telah memberikan paket stimulus senilai miliaran euro untuk mendukung perusahaan, keluarga, dan pekerja lepas selama pandemi, yang diperkirakan akan menjerumuskan Jerman ke dalam resesi terburuk sejak Perang Dunia Kedua tahun ini.

Namun Ekonom memperingatkan, ekonomi kemungkinan akan mengalami kontraksi ke dalam kuartal pertama jika Jerman memperpanjang penguncian ketatnya setelah 10 Januari. best profit

Sumber : Vibiznews

Best Profit | Stimulus AS Disahkan, Harga Emas Bisa Tembus USD 2.000

Best Profit (7/12) – Harga emas sedang mencoba untuk bangkit kembali dan berusaha menembus di USD 1.850 per ounce. Menurut analis, jika tembus, logam mulia berpeluang naik ke USD 1.925.

Harga emas memiliki kinerja di awal minggu Desember yang cukup bagus, pulih dengan baik setelah aksi jual minggu lalu di bawah USD 1.800 per ounce.

Penggerak pendukung minggu lalu adalah dolar AS yang lebih lemah, harapan stimulus, dan infeksi harian COVID-19 yang mencapai rekor tertinggi.

Minggu ini, hal utama yang harus diperhatikan dalam emas adalah apakah harga emas bisa menembus level USD 1.850 per ounce, kata direktur perdagangan global Kitco Metals Peter Hug.

Dikutip dari Kitco.com, Senin (6/12/2020), pembicaraan tentang stimulus akan menjadi pusat perhatian minggu ini, karena pasar didorong oleh dukungan yang diungkapkan untuk rencana bantuan virus corona senilai USD 908 miliar dari bipartisan. best profit

Selain itu, Demokrat dan Republik juga menghadapi tenggat waktu 11 Desember untuk meloloskan anggaran USD 1,4 triliun. Jika tidak lolos, mereka berisiko ditutupnya pemerintah.

“Perhatian tertuju pada pembicaraan bahwa Demokrat dan Republik dapat mengajukan paket stimulus sebelum akhir tahun. Sangat penting untuk menjembatani kesenjangan antara hari ini dan kapan vaksin dapat diterapkan,” kata Hug.

“Lebih banyak likuiditas di pasar positif untuk komoditas dan ekuitas. Jika mereka tidak datang dengan paket stimulus, kemungkinan besar, kita tidak akan melihatnya sampai Februari, yang dapat meredam ekuitas dan emas karena orang-orang beralih ke kas. . “

Situasi di AS semakin sulit dari hari ke hari. Dan musim dingin yang sangat sulit masih di depan, kata para analis, yang menunjukkan rekor jumlah virus corona yang tinggi, yang melihat 213.000 kasus harian baru dan 2.500 kematian pada Kamis. best profit

Perlambatan dalam pekerjaan sudah terlihat, dan itu hanya bisa menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik, kata Nedoss.

“Kami telah melihat pertumbuhan lapangan kerja yang positif selama tujuh bulan terakhir, tetapi setiap bulan semakin kecil dan kecil,” katanya.

“Jumlah pekerjaan menambah tekanan untuk menyelesaikan sesuatu dan juga tekanan untuk menjaga agar pemerintah benar-benar terbuka. Jika Anda menjembatani keduanya, ada dorongan untuk melakukan sesuatu,” tambahnya.

Nedoss juga memperkirakan akan melihat kelemahan dolar AS lebih lanjut, yang akan menjadi dorongan tambahan untuk harga emas.

Level resistensi harga emas terdapat di – pertama USD 1.850, level psikologis USD 1.900, dan kemudian USD 1.925, yang akan membuka jalan menuju USD 1.975, menurut analis.

Harga emas bisa mencapai SUD 2.000 pada akhir tahun jika stimulus diloloskan, tambah Hug.

Namun, tidak semua siap untuk terjun ke pasar bullish, dengan broker komoditas senior RJO Futures Daniel Pavilonis memperingatkan bahwa penjualan mungkin belum berakhir. best profit

“Pasar semakin lelah di sini. Saya tidak akan terkejut melihat kemunduran minggu depan. Kami sedang dalam proses bottoming ini,” kata Pavilonis, Jumat.

“Emas bisa mencapai USD 1.797,80 minggu depan. Dan jika kita menutup di bawah itu, kita bisa melihat beberapa aksi jual lebih lanjut,” lanjut dia.

Berita vaksin positif mendorong sentimen penurunan ini, Pavilonis menjelaskan.

“Paket stimulus mungkin tidak sepenuhnya disepakati, dan mungkin akan dimulai tahun depan. Dan dengan berita vaksin, pasar melihat cahaya di ujung terowongan, dan stimulus berlebih adalah hal di masa lalu,” katanya . “Jika kita melihat ke arah itu dan ekonomi mulai menjadi lebih baik, dan dolar menguat, ini tidak akan menjadi pertanda baik bagi logam.”

Namun, Pavilonis mencatat bahwa jika emas terus mengarah lebih tinggi minggu depan, itu bisa menjadi “periode penting di mana jika kita menutup lebih tinggi, kita dapat melanjutkan tren lebih tinggi,” pungkasnya. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Dolar AS Kian Jatuh, Harga Emas Naik Tipis

Best Profit (12/4) – Harga emas menguat pada hari Kamis karena dolar jatuh dan investor berpegang teguh pada harapan akhirnya akan terobosan dalam negosiasi atas paket bantuan virus corona AS yang baru.

Dikutip dari CNBC, Jumat (4/12/2020), harga emas di pasar spot naik 0,4 persen menjadi USD 1,838.83 per ounce. Ini sebelumnya mencapai tertinggi sejak 23 November di USD 1,843,80, tetapi menyerah setelah angka klaim pengangguran AS yang lebih rendah dari perkiraan. Emas berjangka AS ditutup naik 0,6 persen menjadi USD 1,841,10.

Anggota parlemen AS tidak dapat menyetujui paket bantuan baru, tetapi ada tanda-tanda proposal bipartisan senilai USD 908 miliar mendapatkan dukungan sebagai alat negosiasi. Joe Biden yang berkuasa di Washington dapat menyebabkan lebih banyak stimulus, kata Daniel Pavilonis, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Tapi pada akhirnya, pasar emas mengharapkan lebih banyak stimulus daripada yang saat ini dinegosiasikan, tambahnya, membatasi kenaikan emas. best profit

Ekspektasi kesepakatan stimulus dan optimisme lanjutan atas vaksin COVID-19 membuat indeks dolar mendekati level terendah lebih dari dua tahun, meningkatkan daya tarik emas di antara investor yang memegang mata uang lain.

“Pembicaraan stimulus dan pelemahan dolar lebih lanjut memberikan lebih banyak dukungan untuk harga emas,” kata analis StoneX, Rhona O’Connell dalam sebuah catatan.

Emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang, telah meningkat sekitar 21 persen tahun ini, diuntungkan dari suku bunga yang mendekati nol dan risiko inflasi yang lebih tinggi yang kemungkinan besar diakibatkan oleh stimulus besar-besaran secara global untuk meredakan pukulan ekonomi dari pandemi.

Harga emas turun ke level terendah dalam lima bulan pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Harga logam mulia ini berada di jalur penurunan bulanan terburuk dalam empat tahun. best profit

Penekan harga emas adalah optimisme uji coba vaksin Corona Covid-19 yang bisa mendorong pemulihan ekonomi di dunia. Hal ini akan mengurangi daya tarik instrumen investasi lindung nilai seperti emas.

Mengutip CNBC, Selasa (1/12/2020), harga emas di pasar spot turun 0,8 persen menjadi USD 1.773,56 per ounce, setelah sebelumnya mencapai level terendah sejak 2 Juli di USD 1.764,29 per ounce. Sepanjang bulan November harga emas telah merosot 5,6 persen.

Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,4 persen menjadi USD 1.780,10 per ounce.

“Investor meninggalkan emas karena merasa bahwa vaksin akan membuka pasar di beberapa titik dan sepertinya transisi akan berjalan dengan tertib,” kata Direktur Pelaksana RBC Wealth Management, George Gero. best profit

“Ini akan menjadi jalan yang panjang untuk mendapatkan kenaikan harga emas karena tampaknya tidak ada kebutuhan untuk tempat berlindung saat ini.” tambah dia.

Penurunan harga emas ini tetap terjadi meskipun nilai tukar dolar AS melemah, yang mencapai level terendah dalam dua setengah tahun.

Prospek pemulihan ekonomi yang didorong oleh vaksin Corona Covid-19 di tahun depan telah menempatkan bursa saham di jalur memecahkan rekor bulanan.

Data juga menunjukkan bahwa aktivitas pabrik China berkembang pada laju tercepat dalam lebih dari tiga tahun pada bulan November. Hal ini mendorong investor memburu instrumen berisiko.

Investor saat ini tengah menunggu pidato Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell di depan Konggres AS. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Covid-19 Masih Mengganas, Simak Proyeksi Harga Emas di Akhir 2020

Best Profit (30/11) – Harga emas tercatat mengalami penurunan tiga minggu berturut-turut. Beberapa analis mulai membalikkan ekspektasi mereka terhadap emas pada level USD 2.000 di akhir 2020.

Meskipun para analis yakin bahwa lingkungan makro masih sangat mendukung kenaikan harga emas, beberapa lainnya mulai menunda ekspektasi rekor harga tertinggi baru untuk harga emas hingga tahun depan.

“Saya tidak setuju dengan premis bahwa harga emas naik karena pandemi. Saya pikir harga emas naik karena respons terhadap pandemi. Paket stimulus, devaluasi dolar AS, suku bunga rendah,”kata presiden Phoenix Futures and Options LLC Kevin Grady dilansir dari Kitco News, Senin (30/11/2020).

Namun, Grady tidak lagi mengharapkan harga emas berada di level USD 2.000 pada akhir tahun ini. Ia memperkirakan logam mulia tahun ini akan ditutup di bawah USD 1.900 per ons.

Sebagai informasi, harga emas berjangka Desember diperdagangkan pada level USD 1,782.70, turun 1,26 persen pada Jumat pekan lalu. best profit

“Minggu lalu melihat periode rollover. Rabu adalah hari terakhir roll indeks, yang berarti bahwa itu adalah hari terakhir bagi siapa saja yang memiliki kontrak panjang Desember untuk melikuidasi posisi tersebut atau menggulung posisi tersebut. Inilah yang terjadi dengan aksi jual di awal minggu. Ini memberi orang kesempatan untuk keluar dari perdagangan dan mengevaluasi kembali,” kata Grady.

Grady menambahkan, banyaknya perhatian yang tertuju pada kripto turut mempengaruhi harga emas. “Sejumlah uang keluar dari yang berharga dan masuk ke crypto,” katanya.

Co-direktur Walsh Trading Sean Lusk juga mencatat bahwa banyak orang mulai menyukai crypto dibanding emas. “Tetapi pada akhirnya, apa yang Anda lebih suka memiliki satu ons emas di tangan Anda atau sesuatu di layar?” tanya Lusk.

Dalam beberapa minggu kedepan menjelang liburan Natal, perhatian pasar akan bergeser ke seberapa parah pembatasan karena COVID-19. Juga apakah akan akan ada lagi stimulus tahun ini, dan apa lagi yang dapat dilakukan Federal Reserve untuk membantu menangani pandemi. best profit

“Sentimen pasar akan lebih mungkin dipengaruhi oleh berita tentang waktu pemberian vaksin dan kekhawatiran tentang intensifikasi jangka pendek dari langkah-langkah penahanan Covid-19 setelah pertemuan Thanksgiving,” kata kepala ekonom internasional ING James Knightley.

Untuk perdagangan ke depan, Grady akan mengawasi pergerakan harga emas hingga berada pada USD 1.851 sebagai level naik dan kemudian menjualnya saat itu juga.

Sementara Lusk memproyeksikan harga emas untuk mulai naik hingga 2021, mencatat bahwa akhir Desember dan awal Januari adalah waktu yang baik secara musiman untuk mendapatkan emas. best profit

“Secara musiman, saat kita memasuki November hingga pertengahan Desember, kita melihat kelemahan musiman. Pasar sudah lewat waktu di sini. Saya mencari level dukungan untuk dipertahankan dan kemudian membeli hingga 2021,” kata dia.

Adapun rilis yang harus diperhatikan dalam perdagangan harga emas pekan depan yakni angka ketenagakerjaan nonpertanian AS dari November, yang dijadwalkan untuk rilis pada hari Jumat.

Ada juga indeks harga PCE dan penjualan rumah tertunda pada hari Senin, IMP manufaktur ISM pada hari Selasa, ketenagakerjaan non-pertanian ADP dan pesanan pabrik pada hari Rabu, dan IMP non-manufaktur ISM dan klaim pengangguran pada hari Kamis. best profit

Sumber : Liputan6

Best Profit | Wall Street Melonjak karena Harapan Vaksin Covid-19

Best Profit (24/11) – Wall Street atau bursa saham di Amerika Serikat (AS) bergerak menguat pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pendorong kenaikan bursa saham di New York ini setelah AstraZeneca dan Universitas Oxford mengatakan vaksin Covid-19 yang tengah mereka kembangkan efektif hingga 90 persen.

Mengutip CNBC, Selasa (24/11/2020), Dow Jones Industrial Average (DJIA) ditutup 327,79 poin lebih tinggi atau naik 1,1 persen pada 29,591.27. Untuk S&P 500 naik 0,6 persen dan mengakhiri hari di 3.577,59. Sedangkan Nasdaq Composite naik 0,2 persen menjadi 11.880,63.

Dow mencapai sesi tertinggi pada menit-menit terakhir perdagangan di tengah berita bahwa Presiden terpilih Joe Biden berencana untuk mencalonkan mantan Ketua Federal Reserve Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan.

The Wall Street Journal pertama kali melaporkan pilihan tersebut. CNBC kemudian mengkonfirmasi laporan tersebut melalui sumber. best profit

Saham perusahaan pelayaran dan maskapai penerbangan memimpin kenaikan di Wall Street karena harapan akan adanya vaksin Covid-19 akan membuka kembali ekonomi dan meningkatkan perjalanan awal tahun depan.

Saham Carnival Corp naik 4,8 persen, sementara United Airlines naik 2,6 persen. Namun, saham perusahaan teknologi mengalami kesulitan. Apple turun hampir 3 persen, Netflix turun 2,4 persen.

Facebook, Amazon, Alphabet, dan Microsoft semuanya mencatat sedikit kerugian.

AstraZeneca mengatakan, analisis sementara menunjukkan vaksin yang mereka kembangkan memiliki kemanjuran rata-rata 70 persen dengan satu regimen dosis menunjukkan efektivitas 90 persen.

Ini mengikuti data uji coba tahap akhir dari Pfizer-BioNTech dan Moderna yang menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 masing-masing sekitar 95 persen efektif. best profit

“Dengan tiga vaksin yang sekarang menunjukkan kemanjuran 90 persen dan pejabat kesehatan di AS dan UE bergegas untuk menyetujuinya, proses vaksinasi akan dimulai sebelum akhir tahun,” tulis Adam Crisafulli dari Vital Knowledge.

“Optimisme vaksin Ccvid-19 ini lebih dari sekadar mengimbangi lanskap penularan yang sangat suram karena kasus-kasus yang meningkat dan pemerintah mengambil tindakan lebih lanjut untuk mengekang penyebaran virus.” tutur dia.

Yellen mendorong ekspansi ekonomi yang solid selama masa jabatannya sebagai Gubernur Bank Sentral AS dari 2014 hingga 2018 setelah krisis keuangan. Selama waktu itu, suku bunga tetap rendah, dan S&P 500 naik hampir 60 persen. best profit

“Yellen adalah nama besar dengan pengalaman signifikan,” kata Alli McCartney dari UBS Wealth Management.

“Saya tidak terkejut pasar bereaksi positif karena pilihan ini meyakinkan, terutama dengan tantangan yang terbentang di depan termasuk menghindari resesi ganda.” kata dia.

Sentimen juga didorong oleh data ekonomi yang kuat. IHS Markit mengatakan indeks manajer pembelian dan manufaktur AS mereka mencapai tertinggi beberapa tahun. best profit

Sumber : Liputan6