Wall Street Anjlok Terpicu Saham Teknologi | Bestprofit

Bestprofit (30/6) – Wall Street anjlok dengan indeks S&P 500 dan Dow mengalami penurunan persentase harian terburuk dalam enam minggu, seiring menurunnya saham teknologi baru-baru ini dan penguatan saham bank.
Melansir laman Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 167,58 poin atau 0,78 persen menjadi 21.287,03. Sementara indeks S&P 500 turun 20,99 poin atau 0,86 persen menjadi 2.419,7 dan Nasdaq Composite turun 90,06 poin atau 1,44 persen menjadi 6.114,35.
Nasdaq ditutup di bawah rata-rata pergerakan 50 hari untuk pertama kalinya sejak 13 April. Ini berada di bawah tingkat dukungan teknis utama.
Pemicunya antara lain sektor teknologi yang telah memimpin kenaikan 8 persen pada indeks S&P 500 pada tahun ini, ternyata turun 1,8 persen saat ini, dan merupakan kelompok utama dengan kinerja terburuk. Penurunan saham antara kain terjadi pada perusahaan teknologi termasuk Apple (AAPL.O) dan Microsoft (MSFT.O).
Di sisi lain, finansial dan energi menjadi satu-satunya sektor yang berada di wilayah positif.
“Ekuitas AS tetap bertahan, di atau dekat dengan wilayah rekor untuk periode waktu yang lama benar-benar tanpa keyakinan yang besar di pasar,” kata Peter Kenny, Ahli Strategi Pasar Senior Global Markets Advisory Group, di New York.
Investor ekuitas turut mengkhawatirkan kenaikan suku bunga secara global, karena banyak komentar hawkish dari bank sentral menandai dimulainya berakhirnya kebijakan moneter yang longgar. Saham Eropa juga mengalami penurunan.
Dengan kuartal kedua yang akan datang, pasar telah mengalami beberapa kondisi yang stabil. Seperti pada hari Rabu, sektor teknologi pada indeks Nasdaq mencatat hari terbaiknya sejak 7 November.
Finansial merupakan titik terang bagi pasar saham, yang naik 0,7 persen. Saham bank menguat setelah Federal Reserve AS menyetujui rencana menaikkan pembayaran dividen dan melakukan pembelian kembali saham berdasarkan program uji stres tahunannya. Saham Wells Fargo (WFC.N) naik 2,7 persen sementara Citigroup (CN) naik 2,8 persen.
Sementara sektor energi beringsut 0,1 persen lebih tinggi. Harga minyak CLc1 naik tipis setelah penurunan produksi minyak mentah AS mengurangi kekhawatiran tentang kelebihan pasokan.
“Ada sedikit rotasi. Anda melihat sektor-sektor yang berkinerja buruk adalah yang telah melakukan yang terbaik. Saham teknologi merasakan sakit hari ini, tapi ini lebih merupakan pembalikan teknis,” ujar Omar Aguilar, Kepala Investasi bidang ekuitas Charles Schwab Investment Management.
Investor khawatir dengan pertumbuhan ekonomi AS yang hangat karena the Fed menaikkan suku bunga dari tingkat yang sangat rendah.
Data menunjukkan ekonomi AS melambat pada kuartal pertama dari perkiraan semula karena belanja konsumen yang secara tak terduga lebih tinggi dan lonjakan ekspor yang lebih besar.
Sekitar 7,9 miliar saham berpindah tangan di bursa A.S., di atas rata-rata sekitar 7,3 miliar per hari selama 20 sesi terakhir.
Sumber : Liputan6
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s