Harga Minyak Mentah Turun Tipis Terpengaruh Persediaan Bensin AS; Hasil Pertemuan Wina Dinantikan | Bestprofit

Bestprofit (25/5) – Harga minyak mentah turun tipis pada akhir perdagangan Kamis dinihari (25/05) setelah laporan persediaan bensin A.S. yang lebih kecil dari yang diperkirakan, sementara investor menantikan pertemuan di Wina antara OPEC dan negara-negara pengekspor minyak lainnya apakah akan memperpanjang pemotongan produksi.
Harga minyak mentah berjangka A.S. turun 11 sen atau 0,2 persen, pada $ 51,36.
Harga minyak mentah berjangka Brent turun 22 sen per barel di $ 53,93 pada pukul 2:36 pm ET (1836 GMT).
Persediaan minyak mentah A.S. turun untuk pekan ketujuh berturut-turut karena penyuling memproses jumlah minyak mentah mendekati rekor pekan lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu.
Persediaan minyak mentah turun 4,4 juta barel pada pekan yang berakhir 19 Mei, lebih tinggi dari perkiraan analis yang turun 2,4 juta barel. Namun persediaan bensin turun hanya 787.000 barel, dibandingkan dengan ekspektasi untuk 1,2 juta barel.
Data tersebut muncul satu hari sebelum Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), bersama dengan negara-negara non anggota OPEC, dijadwalkan untuk memutuskan apakah akan memperpanjang kesepakatan untuk mengurangi pasokan dunia.
Kedua patokan tersebut telah menguat lebih dari 10 persen dari level terendah bulan Mei di bawah $ 50 per barel, rebound pada sebuah konsensus bahwa OPEC dan produsen lainnya akan mempertahankan batasan produksi yang ketat dalam upaya untuk menguras kelebihan pasokan global yang terus-menerus.
OPEC telah berjanji untuk mengurangi pasokan sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai Juni dan diperkirakan pada hari Kamis untuk memperpanjang pemotongan tersebut selama sembilan bulan.
Sebuah komite multinasional yang terdiri dari beberapa anggota penting OPEC dan non-OPEC merekomendasikan pada hari Rabu membatasi pemotongan pada tingkat yang sama ketika produsen bertemu pada hari berikutnya, kata sebuah sumber OPEC.
Pemotongan yang dipimpin oleh OPEC hanya akan menghasilkan pasar yang seimbang tahun ini, menurut penelitian BMI, namun dari tahun 2018 dan seterusnya, pasar akan kembali mengalami kelebihan pasokan, meski pada tingkat yang lebih rendah dari 2013-2016.
Salah satu alasan mengapa pasar yang belum diperkuat lagi adalah meningkatnya produksi minyak A.S., yang telah melonjak 10 persen sejak pertengahan 2016 hingga 9,3 juta bpd.
Mendapatkan keuntungan dari pasar yang dikenal sebagai contango, di mana harga minyak di masa depan lebih tinggi daripada pengiriman segera, pengebor A.S. telah menjual produksi masa depan untuk membiayai perluasan produksi.
Untuk menghentikan ini, analis Goldman Sachs menyarankan agar kurva harga minyak mentah berjangka harus didorong ke belakang, di mana harga di bawah harga saat ini.
Sementara keterbelakangan mungkin bisa mengurangi persediaan, kurang jelas bagaimana OPEC dapat mengubah kurva harga ke depan, atau menghentikan produksi yang meningkat.
Sumber : Vibiznews
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s