Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Tertinggi 1 Bulan; Mingguan Melonjak 4 Persen | Bestprofit

Bestprofit (10/4) – Harga minyak mentah diperdagangkan mendekati level tertinggi satu bulan pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (08/04) setelah Amerika Serikat menembakkan rudal ke sebuah pangkalan udara pemerintah Suriah, meningkatkan kekhawatiran bahwa konflik bisa menyebar di wilayah yang kaya minyak.
Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik naik 52 sen atau 1,04 persen, ke $ 52,24 per barel, setelah mencapai intraday tertinggi $ 52,94.
Harga minyak mentah berjangka Brent naik 29 sen menjadi $ 55,17 per barel setelah mencapai puncak intraday $ 56,08, tertinggi sejak 7 Maret, tak lama setelah serangan rudal AS diumumkan.
Minyak, emas, valuta asing dan obligasi awalnya bereaksi keras terhadap serangan tetapi membalik beberapa gerakan tajam kemudian di sesi setelah rilis lebih lemah dari yang diharapkan angka tenaga kerja AS bulanan.
Kilang minyak AS naik untuk pekan yang berakhir April 7 dengan 10, menjadi 672 kilang, demikian data dari Baker Hughes mengungkapkan pada hari Jumat. Ini menandai minggu kedua belas berturut-turut pengebor menambahkan kilang lebih banyak.
Meskipun Suriah telah membatasi produksi minyak, lokasi dan aliansi dengan produsen minyak besar di wilayah tersebut berarti setiap eskalasi konflik memiliki potensi untuk meningkatkan kekhawatiran sisi penawaran.
Minyak mengurangi beberapa keuntungan kemudian di sesi karena kekhawatiran tentang eskalasi memudar dan data ekonomi AS membebani pasar global.
Analis lain mengatakan konflik di Suriah telah menghambat fundamental minyak dan premi risiko politik bisa jatuh secepat itu muncul.
Namun demikian, kontrak berjangka minyak telah meningkat di sesi sebelumnya pada tanda-tanda permintaan AS lebih tinggi dan persediaan produk yang lebih rendah.
Pedagang mengamati berita dari Kanada, di mana dua produsen minyak telah mengurangi produksi karena kekurangan minyak mentah sintetis menyusul kebakaran pabrik.
Dalam berita bearish, produsen non-OPEC Kazakhstan, yang merupakan bagian dari sepekatan pemotongan produksi minyak global, meningkatkan produksi bulan lalu meskipun janjinya untuk memotong 20.000 barel per hari pada semester pertama tahun ini.
Lonjakan harga minyak mentah akhir pekan ini semakin membawa harga minyak mentah melonjak sekitar 4 persen, ditambah dengan penguatan yang terdorong ekspektasi penurunan persediaan dan produksi minyak mentah AS.
Sumber : Vibiznews
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s